6. What are You Two doing?

Kelas matematika.

“Lu Yi, apa maksudmu mengosongkan setengah pertanyaan ujian matematika. Bagaimana bisa begitu tidak fokus akhir-akhir ini.” Guru matematika menceramahinya.

"Owww ~~" Lu Yi mengubur kepalanya di meja, hampir tidak nyaman untuk mati.  Dia merasa bahwa dia hidup dalam kesulitan sepanjang waktu, dan dia tidak berani menyodok lapisan selofan.

Aku selalu memperlakukanmu sebagai brother, dan selalu merasa bahwa kau menyukaiku. Jika kau benar-benar menyukaiku, apa aku harus senang?! Kuda pijakan ini seperti apa rasanya.

Lu Yi menatap 78 poin di atas kertas ujiannya, dan ingin menangis tanpa air mata.

“Lu Yi, ada apa dengan nilaimu, apa kau tidak tidur nyenyak, apa lingkaran hitam di matamu!” Huo Chen mendorong secangkir susu panas.

Kau masih bertanya!!! itu semua karenamu!

Lu Yi menjilat mulutnya dan mengingat tadi pagi. Lu Yi bangun terlambat sehingga Huo Chen menyeretnya berlari sepanjang jalan.
Protagonis pria memimpin sang protagonis wanita. Dia melihatnya di bioskop dan televisi yang tak terhitung jumlahnya, angin meniup pakaian mereka dan membuatnya sangat romantis.

Tapi tidak ada protagonis wanita dalam ceritanya, hanya protagonis pria.

Dan dia protogonis yang malang ditarik sepanjang jalan, mulai mengalami aritmia, menatap tangan yang telah dipegang dan bengong sepanjang pagi.

Setelah dering pengingat pembukaan tes mingguan, dia menatap tangan yang tampaknya memiliki suhu dan menghabiskan satu jam. Dia tidak sekompeten Huo Chen, dan meninggalkan setengah kosong kertas ujian.

Lu Yi menatap setengah cangkir susu, dan mulai memiliki detak jantung yang berbeda. Biarkan aku minum apa yang kau minum, apa maksudmu?!

Dia pura-pura menutupi wajahnya yang merah, "Aku tidak minum apa yang kau minum!"

"Lu Yi, kau sakit lagi, setengah cangkir ini kuberikan sisanya. Aku belum pernah minum sebelumnya." Huo Chen mendekatinya, menyodok lengannya dan mencubit wajahnya.

WTF! Lu Yi menarik sebuah buku dan membuat dinding di tengah-tengah keduanya. Untuk mencegah tangan Huo Chen yang tidak bermoral dan menghentikan tatapannya yang membuatnya merasa panas.

Lu Yi menarik napas dalam-dalam, hampir, hampir, hampir dia akan membuka mulut untuk bertanya- Huo Chen, apakah kau, apakah kau suka padaku?

Huo Chen terganggu dengan tindakan Lu Yi. Dia dengan canggung menarik kembali tangannya, memindahkan setengah cangkir susu, dan beralih menatap 150 poin pada kertas ujian matematika, sunyi senyap.


31 Juli 2019


Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments