62. Ciumannya bisa nanti

Zhou You jarang mencibir padanya.

Tong Tong tidak tergerak dan berniat berdiskusi mendalam tentang masalah matematika dengan Zhou You.

Tapi dia mengendarai di pinggang Zhou You saat ini, dia sudah berhenti sedikit ketika berbicara, tapi itu masih tidak nyaman.

"Aku akan mengambil kertasnya dulu ..." Tong Tong mengerutkan kening, "Ambil dan ubah ..."

 
"Sayang ..." Zhou You menyipitkan matanya, tangan di pinggangnya, berusaha memperingatkan, "fokus ..."

    
"Aku menulisnya ……"

    
Tong Tong belum selesai bicara, Zhou You tiba-tiba duduk,  menekan tangan ke pinggangnya dan menciumnya.

 
Tong Tong memiringkan kepalanya, jari-jarinya gemetar, dan dia meremas ke bahu Zhou You.

    
Langit di luar benar-benar gelap. Zhou You masih terus mendesak Tong Tong, menolak untuk melepaskan, menjilat dan menggigit, meninggalkan satu gigi demi satu pada tulang selangkanya.

    
"... Panas." Tong Tong mendorongnya dengan setengah mengantuk, mengerutkan kening dan bertanya-tanya, "Kau masih belum selesai?"

    
“Aku akan bantu membersihkanmu.” Zhou You mencium bibir kemerahannya, memeluk pria itu, dan berjalan menuju kamar mandi.

    
Tong Tong menghela nafas, tidak bisa lagi menahan kantuk dan jatuh tertidur.
.
.

    
Suhunya sangat panas di musim panas ini. Pada pukul enam pagi, matahari sudah mulai bekerja dengan hati-hati untuk memancarkan suhu tinggi.

    
Kecuali saat pergi ke rumah sakit, Tong Tong tinggal di rumah hampir setiap hari. Sejuknya pndingin ruangan membuatnya tidak mau bergerak setengah langkah.

    
Liburan ini sudah berakhir, dan kemudian tahun ketiga resmi dimulai.

    
Pada saat akhir semester lalu, Tong Tong bertekad, jika dia tidak bisa mendapat peringkat satu, dia akan putus dengan Zhou You.

Hm…

    
Tong Tong memikirkannya lagi dan merasa bahwa dia tidak bisa menjadi ekstrem.

    
Ingin putus hanya karena tidak bisa mendapat peringkat pertama, itu tidak jantan.

Dia memikirkan kembali.

Pada akhirnya, diputuskan dengan sungguh-sungguh bahwa jika akhir semester tahun ketiga dia masih tidak mendapatkan tempat pertama, ia akan menjadi top untuk Zhou You.

    
Ini sangat jantan.

    
Zhou You tidak tahu tentang keputusan setelah pertimbangan yang cermat Tong Tong kali ini, dan masih dengan gembira menggemuruh setiap hari ... Mendominasi Tong Tong.

    
Setelah lari satu putaran di pagi hari, Zhou You membawa semangkuk kecil daging kepiting wonton dan menyenandungkan lagu sambil naik ke lantai atas.

    
Dia melihat waktu sebelum memasuki pintu, baru 7:30.

    
Tong Tong pasti masih tidur.

    
Zhou You mengambil mangkuk porselen kecil dan baru saja mengisi ravioli kecil, ponselnya berdering.

    
Setelah menghubungkan telepon, ia memegang telepon di antara pundak dan telinganya dan meraih sendok.

    
"Halo ayah," kata Zhou You.

    
"Menemukannya," suara dalam Zhou Chengjiang terdengar.

    
Zhou You membeku sejenak. Mangkuk porselen kecil di tangannya tidak stabil. Sup panas menetes dari mulut mangkuk dan jatuh di pergelangan tangannya.

    
Sentuhan panas datang, dan dengan 'desis', dia meletakkan mangkuk, mengusap tangannya, dan sadar.

    
Beberapa kata lagi melalui telepon, Zhou You merespons satu per satu.

    
Telepon ditutup, dan kulit tenang Zhou You sobek, dia berbalik dan bergegas ke kamar.

    
"Tong Tong! Bangun! Cepat!" Zhou You dengan bersemangat mengangkat selimut, mengangkat Tong Tong yang sedang tidur dari selimut, menghujaninya dengan ciuman..

    
Setelahnya, dia mulai tertawa.

    
Tong Tong menutup matanya, kelopak matanya tidak bisa terbuka sama sekali.

    
Tadi malam Zhou You naik dan turun lebih dari tiga jam, dan dia tidak bisa mengimbangi energi Zhou You.

    
Zhou You seperti robot yang tidak perlu istirahat sama sekali. Setelah tenaga kuda penuh di malam hari, dia akan jogging pagi-pagi keesokan harinya, dengan penuh semangat berlari mengelilingi danau besar selama beberapa putaran.

    
Robot juga perlu waktu untuk mengisi daya! Zhou You mesin gerak abadi!

    
"Tong Tong! Bangun! Bangun!" Suara Zhou You terus terngiang di telinganya.

    
Tong Tong yang diguncang seketika merasa pusing, dia membuka mulutnya dengan kesal.

"Zhou You!" Tong Tong yabg lemah memberi tamparan ringan, "Kau idiot!"

    
"Sayang! Ditemukan! Ditemukan!" Zhou You mencium beberapa kali di kelopak matanya.

    
"Apa yang kau temukan? Tunggu ..." Tong Tong membuka matanya dengan ngeri dan ketakutan, "Kau tidak pergi ke tempat sampah dan mencari sertifikat peringkat keduaku kan?!"

    
“Kau segera hubungi Direktur Zhang dan katakan padanya sumber ginjal akan dikirim ke rumah sakit dalam waktu tiga jam untuk persiapan operasi,” Zhou You berkata tiba-tiba.

    
“... Apa?” Tong Tong tidak bergerak.

    
"Kau segera hubungi Direktur Zhang dan memberitahunya sumber ginjal akan dikirim ke rumah sakit dalam waktu tiga jam untuk persiapan operasi." Zhou You menatap matanya dan mengulanginya dengan hati-hati, menambahkan lagi, " Data diperiksa, pendonor dan paman berhasil dicocokkan."

    
Tong Tong membeku sesaat, lalu dengan cepat melompat dari tempat tidur dengan rambut berantakan.

    
Tersandung dari tempat tidur, bertelanjang kaki, berjalan terlalu cepat, dan menendang bangku. Tetapi dia bahkan tidak bisa mengatasi rasa sakitnya, terbang ke meja, mengambil ponsel, dan memutar nomor Direktur Zhang.

    
“Pelan!” Zhou You berteriak padanya sambil tersenyum.

    
Semuanya terhubung dengan baik, Tong Tong yang duduk di mobil ke rumah sakit tiba-tiba mencubit pahanya.

    
Ekstasi awal memudar, dan kegembiraan yang berlebihan berangsur-angsur berkembang menjadi ketegangan yang intens dan kepanikan yang menjangkau tetapi tidak tahu ke mana harus mengambilnya.

    
Tong Tong memandangi bangunan tinggi yang melesat di luar jendela mobil. Dirinya tenggelam dalam ketidakpercayaan. Dia mencubit pahanya lagi.

    
"Ah!" Zhou You meringis.

    
“Ada apa?” ​​Tong Tong dengan cepat berbalik.

    
“Kenapa mencubit kakiku,” kata Zhou You dengan sedih.

    
“Ah?” Tong Tong menunduk.

    
Tidak kok, tangannya ada di pahanya sendiri.

    
"Jangan gugup," bisik Zhou You, tangannya yang hangat dan lembut membungkus tangan Tong Tong yang sedikit gemetar dan dingin karena gugup.

Ketika tiba di rumah sakit, Pei Yun, yang sudah mendapat berita di bangsal, begitu gelisah.

    
Dia tidak mengatakan sepatah kata pun, hanya terus menegus air.

Tong Tong menelan, melihatnya, dia ikut gugup.

    
"Oh!" Tong Jingshen menghela napas di tempat tidur, tersenyum, dan berkata dengan lega, "Aku akhirnya bisa makan iga babi yang sudah direbus."

    
"Jangan, iga babi kecap kedelai tidak baik untuk kesehatan, kecap banyak." Zhou You berkata dengan serius, "Lebih baik makan barbekyu, tiga kali sehari, makan barbekyu, baik untuk kesehatan tubuh dan kulit!"

    
Suasana tegang di bangsal terganggu oleh ini, dan sedikit mereda.

    
"Terima kasih, Zhou You." Tong Jingshen tersenyum sebentar dan mengucapkan terima kasih dengan sangat serius, "Untuk beberap bulan ini dan telah menyusahkan ayahmu."

    
"Tidak masalah. Ayahku dengan senang hati membantu karena aku bersikap manja." Zhou You tertawa dan menambahkan, "Ayahku sangat suka aku bersikap manja."

    
Zhou You benar.

    
Sejak Tong Tong mengajarinya cara komunikasi yang baru hari itu, bulan-bulan ini adalah waktu yang paling harmonis yang telah ia komunikasikan dengan ayahnya selama bertahun-tahun.

    
Dia harus berterima kasih kepada Tong Tong.

    
“Ayahku berkata bahwa dia mengirim beberapa dokter yang berwenang untuk datang dan memintaku menyambut mereka.” Zhou You melihat jam dan memperkirakan mereka akan tiba, menarik Tong Tong menuruni tangga.

    
Keduanya berdiri di ruang terbuka besar yang disediakan oleh direktur rumah sakit.

    
Bergandengan tangan, semua berkeringat.

    
Matahari di langit sangat panas sehingga orang tidak bisa membuka mata mereka. Tong Tong menyipitkan matanya dan menoleh untuk melihat-lihat.

    
Begitu menoleh kesamping, Zhou You tengah tersenyum. Gigi putih besar menyilaukan orang lebih dari matahari.

    
“Terima kasih.” Bisik Tong Tong, mengangkat tangannya untuk menyeka keringat dari dahi yang panas.

    
“Apa?” Zhou You memiringkan kepalanya, pura-pura tidak mendengar dengan jelas.

    
“Aku bilang terima kasih.” Tong Tong tersipu, meninggikan suaranya.

"Apa? Katakan lagi?" Zhou You berteriak.

    
"Bacod," kata Tong Tong.

    
"Oke, sayang," Zhou You merespons dengan cepat, mengangkat alis.

    
“Burung itu benar-benar gendut.” Zhou You tiba-tiba menatap ke langit.

    
Tong Tong mendongak untuk melihat langit, langit biru, sinar matahari keemasan membanjiri matanya, dia melihat seekor burung seputih salju lewat didepan matanya.

    
Jantungnya berdetak cepat, seolah-olah untuk memprediksi sesuatu.

    
“Aku juga berterima kasih, terima kasih banyak.” Suara berat Zhou You terdengar di telinganya.

    
“Hah?” Tong Tong membeku.

Tiba-tiba, burung itu mendekat dan menjadi raksasa yang melayang di udara dengan cepat membuka matanya.

    
Itu adalah helikopter.

    
Tong Tong tanpa sadar meraih tangan Zhou You dan menyandarkan kepalanya untuk menatapnya.

    
Zhou You tidak merespons, dia mengulurkan tangan dan melambaikan tangan ke arah helikopter.

    
Tong Tong bereaksi kali ini.

    
Zhou You biasanya terlalu membingungkan, dia tidak pernah menghabiskan banyak uang dan tidak memakai barang mewah. Jadi untuk sebagian besar waktu, Tong Tong sebenarnya mengabaikan kekayaan keluarga Zhou You.

    
Namun terlepas dari reaksinya, Tong Tong terkejut ketika rotor helikopter mendarat dengan dampak besar dan raungan yang kuat.

    
"Bagaimana sobat ini mengemudi! Apa kau ingin mendarat di atas kepala Lao Tzu!" Zhou You berteriak, menarik Tong Tong mundur dua langkah dan menjangkau untuk menutupi telinga Tong Tong.

    
Badai besar bertiup melewati telinganya, membuatnya sulit mendengar suara apa pun, dan tidak bisa membuka matanya.

    
Tong Tong menyaksikan helikopter mendarat dengan mata menyipit, dan kemudian pintu dibuka, mantel putih pertama keluar dengan benda seperti kotak logam besar.

    
Kemudian datang dua dokter dengan jas putih.

    
Dia menyaksikan orang-orang ini berjabat tangan dengan Zhou You, dan menyaksikan Zhou You memimpin mereka untuk bertemu Direktur Zhang, yang telah bertanggung jawab atas ayahnya, dan telinganya semua berdengung.

    
Dia menelan beberapa teguk air, dan menunggu lama sebelum telinganya bisa kembali pulih.

    
“Apa telingamu masih tidak nyaman?” Zhou You mengerutkan kening pada wajahnya yang pucat.

    
“Sedikit.” Tong Tong menggelengkan kepalanya, merasa suaranya tidak terlalu jelas.

    
“Sini aku usap,” Zhou You mengusap telinga Tong Tong sambil menggerutu, “sobat itu parkir terlalu dekat, aku akan meminta ayahku mengurangi gajinya.”

    
Tong Tong tidak bereaksi sampai kemudian, tinitus itu bukan karena helikopter, karena Zhou You menutupi telinganya.

Dia masih tinnitus, hanya karena dia terlalu gugup.

    
Para dokter bertukar data dan informasi untuk pertemuan singkat dalam waktu tercepat, dan membuat rencana operasi.

    
Selama delapan jam waktu persiapan, dokter terus-menerus menyesuaikan kondisi fisik pasien dan menyiapkan alternatif untuk terjadinya berbagai keadaan darurat, ketat dan teliti, dan tidak ada kesalahan yang diizinkan.

    
Sekarang jam tujuh malam.

    
Tong Jingshen dengan mata terbuka dengan suasana hati makan iga didorong ke ruang operasi.

    
Sebelum masuk, ia bahkan menyelesaikan imajinasi mukbang iga dengan siraman saus.

    
Dia ngiler untuk waktu yang lama, dan kemudian berulang kali mengatakan kepada Pei Yun bahwa dia tidak mau diizinkan untuk mengurangi makanannya.

    
Setidaknya satu hari biarkan dia makan iga babi dengan saus.

    
Tentu saja, dua adalah yang terbaik.

    
“Minum air, bibirmu kering.” Tong Jingshen menyentuh kepala Tong Tong sebelum didorong ke depan.

    
Pintu ruang operasi putih ditutup di depannya, dan hati Tong Tong dinaikkan pada saat itu, lampu atas ruang operasi menyala merah. Detak jantung yang keras meledak di sebelah gendang telinganya.

    
“Tidak apa-apa.” Zhou You berdiri di sampingnya, memegang tangannya dengan erat di sampingnya.

    
Tong Tong tidak berbicara dan berdiri tidak jauh dari pintu ruang operasi.

    
Pei Yun mengkhawatirkannya dan berkata untuk duduk beberapa kali. Tong Tong menolak untuk duduk.

    
Dia tidak bisa duduk sama sekali, kakinya tidak bisa menekuk, tubuhnya kencang seperti busur yang hampir penuh.

    
Zhou You jarang mengucapkan sepatah kata pun, tetapi berdiri di belakang Tong Tong dan berdiri bersamanya.

    
Pada pukul satu pagi, Tong Tong menatap dinding ruang operasi, dan bola matanya hampir meledak.

    
Dia hanya ingin mengedipkan matanya, hanya satu detik, lampu ruang operasi padam.

    
Mata Tong Tong melebar,

    
Pintu ruang operasi terbuka.

    
Para perawat perlahan mendorong keluar tempat tidur.

    
Tong Tong membuka mulutnya, tetapi tidak bisa mengeluarkan suara.

    
Operasi memakan waktu lebih dari empat jam, dan Tong Tong berdiri selama empat jam.

    
Dia tidak bisa bergerak maju dalam satu langkah.

    
Dia hanya bisa melihat dokter yang berada di sebelahnya datang dan melepas masker.

    
Kenapa tidak bicara?

    
Kenapa kau tidak terus berbicara?

    
Tolong bicara!

    
Tong Tong terengah-engah, dia tidak tahu sudah berapa lama berlalu, mungkin itu hanya sedetik.

    
Dokter di matanya akhirnya mengeluarkan suara.

    
"Operasi berjalan baik."

    
Jantung menggantung Tong Tong jatuh berat di dasar, dan telinganya menggemakan suara tumpul seluruh tubuhnya jatuh dari langit.

    
Seperti batu besar yang runtuh di gunung, tiba-tiba runtuh.

    
Berjam-jam kegugupan terus-menerus dan ekstasi yang tiba-tiba membuatnya tidak dapat mendengar suara apa pun atau melihat apa pun sejenak.

    
Tidak sampai suara terisak Pei Yun datang bahwa Tong Tong bereaksi dan mengambil napas dalam-dalam, bersemangat untuk maju.

    
Setelah mengambil langkah, lututnya lembut, dia berlutut ke depan tanpa terkendali.

    
“Tong Tong!” Zhou You cerdas, dan ketika Tong Tong melangkah maju, dia menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dan menariknya kembali.

    
Tapi tenaga Tong Tong lunak, dia tidak bisa menumpu sama sekali dan hanya bisa dipegang dan terduduk di lantai.

    
"Operasi ini sangat lancar, pasien tidak lagi dalam kesulitan, dan sekarang aku harus memperhatikan penolakan pasca operasi ..."

    
Dia samar-samar mendengar itu, baru saja berdiri dari lantai dengan topangan Zhou You.

    
"Tidak apa-apa, tidak apa-apa." Pei Yun menangis dan tertawa. Setelah mendengarkan, dia dengan cepat berbalik untuk melihat Tong Tong. "Tidak apa-apa, ayahmu baik-baik saja."

    
Pei Yun lelah dan bahagia dalam senyum ini.

    
Tong Tong melihat senyum ibunya, saraf tegang akhirnya mengendur, dan mundur selangkah seperti ventilasi.

    
“Tidak apa-apa, tidak apa-apa.” Zhou You mengusap punggungnya yang kaku dengan satu tangan, sambil memberi hiburan.

    
Zhou You juga takut bahwa Tong Tong gugup dan tidak mendengar dengan jelas, jadi dia terus mengulangi, "Paman baik-baik saja, dokter mengatakan operasinya berhasil, apakah kau dengar? Paman baik-baik saja, operasinya sangat lancar, operasinya sangat lancar."

    
Tong Tong mengangguk berat dan tersenyum.

    
Air mata yang menyelinap pelan di sudut matanya terhapus oleh Zhou You dengan ujung jarinya.

    
Staf medis di sekitar sana memperhatikan gerakan di sini, berpikir bahwa anggota keluarga tidak sehat, dan bergegas untuk memasukkannya ke ruang inap.

    
Setelah memeriksa situasi Tong Tong, perawat merasa lega ketika dia menemukan bahwa itu baik-baik saja.

    
Zhou You juga merasa lega.

    
"Operasi ini sangat lancar, jangan khawatir tentang keluarga," Perawat itu tersenyum dan menghibur.

    
"Keluarga bisa menemui pasien," kata perawat dengan penuh pengertian.

/ merujuk ke Zhou You untuk Tong Tong /

    
Berselang tiga menit.

    
"Ciumannya bisa nanti," kata perawat menutup matanya sambil menggertakkan gigi.[]


Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments