[8] Lu Zhizhou melepas jaket dan menaruhnya di bahu Xu Xingwen

Tanpa diduga, reaksi Lu Zhizhou akan seperti ini, Xu Xingwen yang tadinya tercengang berubah canggung.

Dia menarik kerahnya dan menghindari kemeja basah kuyup menempel ditubuhnya.

“Hei, jangan ditarik!" Kepala Departemen Seni buru-buru menghentikan. "Set pakaian ini terlihat bagus seperti ini!" Dia menoleh dan bertanya pada Lu Zhizhou. "Zhizhou Ge, coba kau lihat, ini terlihat lebih seksi."

Apanya yang seksi? Tubuh laki-laki itu tidak lemah. Otot-otot tipis menutupi kerangka. Melalui kaos, bisa melihat warna kulit sehat dan garis-garis halus yang sempurna.

Lu Zhizhou tersenyum dalam, tahu bahwa kali ini tidak boleh jujur ​​dan mengangguk, melihat Xu Xingwen sambil tersenyum.

Xu Xingwen canggung dan tiba-tiba tidak tahu bagaimana bertindak, dia berubah dengan kaku dan mengubah topik pembicaraan. "Ayo rehearsal, aku agak dingin."

Kepala departemen seni bertanya aneh. "Apa kau serius? Hari ini sangat panas." Xu Xingwen sama sekali tidak kedinginan, tetapi api panas di tubuh membakar api, dan dibawah tatapan Lu Zhizhou, dia merasa detik berikutnya akan secara spontan terbakar.

Ketika tiba di tempat utama, dia menyadari bahwa dia telah berpartisipasi dalam pertunjukan sial ini.

Ada lebih banyak orang di tempat utama, dan para peserta lain tengah menunggu rehearsal.

Kepala departemen seni mendesaknya untuk ke lokasi, dan Lu Zhizhou dengan sangat konyol memegang dada dengan kedua tangan dan menatapnya dengan penuh minat.

Bukannya Xu Xingwen belum pernah melihat orang seperti ini. Ketika dia berada di berbagai kompetisi, ketika dia berdiri di podium, ada lebih banyak orang yang menatap, hanya ... tidak ada yang seperti Lu Zhizhou.

Xu Xingwen menarik napas dalam-dalam dan berjalan ke depan dengan irama musik, meskipun ia tidak melalui pelatihan model catwalk, temperamennya sangat bagus.

Dia berjalan dengan kemeja putih basah, wajahnya halus dan dingin, padam dengan es, dan dia memiliki dua temperamen yang berbeda, pantang dan sensual. Orang tidak bisa tidak berpikir tentang seperti apa ekspresi ketika dia dibuat berantakan.

Ketua departemen seni melihat bahwa dia benar-benar mengejutkan penonton, dan dia sangat senang, kemudian mengirim blockbuster lain, Lu Zhizhou, sebagai penutup.

Penampilan kedua lelaki tampan itu terlalu dekat, dan rentan terhadap estetika, apalagi ada rumor bahwa dua lelaki tinggi itu tidak harmonis.

Xu Xingwen keluar dari roadway dan dengan sengaja memilih untuk duduk yang jauh dari tempat Lu Zhizhou duduk. Dia hanya sedikit gugup, dan dia menolak untuk melihat ke Lu Zhizhou, tetapi dia masih bisa melihat matanya yang terfokus.

Dia mengeluarkan ponselnya dan mengirim pesan dinamis di stasiun b, memberitahukan bahwa ada sesuatu malam ini dan tidak melakukan siaran langsung.

Siaran langsung tidak on, tetapi studi masih harus berjalan, Xu Xingwen bosan, belum giliran Lu Zhizhou, ia hanya membuka aplikasi bahasa Inggris dan bermain kata-kata.

Angin malam begitu dingin, Xu Xingwen duduk di bangku batu, setengah menopang dagunya, dan menutup matanya tanpa sadar.

Xu Xingwen terbangun oleh suara musik yang keras. Dia membuka sedikit kelopak mata dan melihat Lu Zhizhou langkah demi langkah datang mendekatinya. Dia memakai jaket, dan poni panjang menutupi matanya. Wajahnya tidak memiliki ekspresi. Lima indera penuh dengan hormon.

Xu Xingwen sadar.

Lu Zhizhou terus mendekat.

Pandangan penonton beralih ke keduanya.

Lu Zhizhou tadinya selesai rehearsal dan kemudian langsung mendatangi Xu Xingwen, musik tidak berhenti, Xu Xingwen baru saja bangun, otaknya masih tidak berjalan, setiap langkah Lu Zhizhou seperti menggerakkan pikirannya.

Di mata semua orang, Lu Zhizhou melepas jaket dan menaruhnya di bahu Xu Xingwen.


Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments