[7] Wonderful Xingxing, Online Dress Up

Faktanya, Xu Xingwen tidak tertarik pada gadis itu. Sekarang, kalau dipikir-pikir, dia tidak bisa mengingat seperti apa wajahnya.

Meskipun banyak orang memuji dia yang cantik, tetapi dalam pandangan Xu Xingwen, nyaris tidak bisa hanya dianggap rata-rata.

Dia memperhatikannya, karena orang-orang di kelas membuat lelucon tentang gadis itu dengan Li Zhizhou

Suatu hari, dia harus belajar di kelas, para kader kelas bertemu, dan sekelompok orang tinggal larut malam di ruang pertemuan sekolah.

Gadis itu membawa secangkir minuman panas di pintu dan menunggu Li Zhizhou. Ketika dia melihatnya mendorong pintu keluar, dia tersenyum dan menyambutnya.

Ketika orang lain bertepuk tangan, Xu Xingwen melewati mereka dengan wajah dingin dan selalu merasa bahwa garis pandang Lu Zhizhou tampaknya telah jatuh padanya.

Dia baru saja berkelahi dengan Lu Zhizhou saat rapat itu. Pada saat ini, dia canggung dan ekspresinya tidak baik.

Belakangan, desas-desus tentang Lu Zhizhou dan gadis itu meluas, tetapi ada juga argumen bahwa keduanya belum mulai berkencan.

Xu Xingwen tenggelam dalam desas-desus, dan pikirannya pingsan. Ketika gadis itu malah menyatakan cinta padanya, dia hanya mengangguk terima.

Dikatakan bahwa Lu Zhizhou tahu berita itu dan sangat marah sehingga matanya merah.

Pada saat itu, tepat setelah kelas, dia berdiri di depan Xu Xingwen. Seluruh kelas tertegun, dan mereka menduga apakah Lu Zhizhou akan memukul Xu Xingwen di detik berikutnya.

Tapi ternyata tidak.

Dia hanya menatapbya untuk sementara waktu, kemudian pergi duduk di baris pertama tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Meskipun awalnya Lu Zhizhou adalah ketua kelas, dia bukan murid pintar yang suka belajar, dia juga suka duduk di kursi dekat jendela, tepatnya di kursi belakang Xu Xingwen.

Sejak itu, keduanya telah benar-benar musuh, merebut sejumlah posisi, merebut nama ... Selama ada aktivitas yang melibatkan salah satunya, yang satunya pasti akan memaksa masuk dengan cara apa pun.

Xu Xingwen memilih dirinya sendiri karena dia tidak ingin kalah dari Lu Zhizhou. Dia tertarik dengan catwalk.

Namun, Lu Zhizhou sangat bodoh sehingga dia tidak tahu saraf mana yang salah, dan benar-benar pergi untuk berpartisipasi dalam latihan tersebut. Sebaliknya, tampaknya dia tidak cocok untuk serikat mahasiswa.

Dengan putus asa, dia harus mengubah arahnya dengan sepeda dan menuju tempat latihan.

Ketika bertemu dengannya, departemen Seni meneriakkan, "terima kasih Tuhan." dan sibuk menjejalkan pakaiannya ke lengannya dan mendesaknya untuk mengganti pakaiannya.

Xu Xingwen meliriknya, berpikir itu adalah kemeja putih yang layak, dia mengikuti petugas ke ruang ganti yang mereka bangun sementara.

Petugas itu memperkirakan bahwa masalah sepele terjerat, dan orang itu dibawa ke tujuan. Ia tidak beristirahat dan pergi ke acara utama untuk sibuk.

Latihan awal dikembalikan ke asrama lebih awal, Xu Xingwen menghela nafas, satu tangan menyibak tirai ruang ganti.

Dia tertegun.

Pada saat ini, langit senja, sedikit cahaya redup diproyeksikan, menghasilkan efek yang lembut.

Lu Zhizhou mengenakan sepatu di bangku rendah, mendengar suara itu, dia perlahan-lahan mendongak.

Poninya agak panjang, dan dua atau tiga helai menggantung dan menutupi setengah mata.

Xu Xingwen tiba-tiba merasa tenggorokannya sedikit kering.

Penampilan seperti itu terlalu agresif.

“Kau akhirnya datang Xue Wei, aku melihat melalui air musim gugur hanya menantikan kau untuk datang.” Lu Zhizhou melembutkan matanya, mulutnya menekuk seperti busur yang malas.

Momen fantasi hancur, kebodohan masih bodoh. Xu Xingwen memalingkan matanya dan berkata, "Sudah berpakaian, cepatlah keluar."

Lu Zhizhou berdiri, dan tekanan dari ketinggiannya menyelimuti Xu Xingwen, "Oke, aku akan keluar, xue wei bergantilah perlahan."

Xu Xingwen menarik tirai dan hendak melepas bajunya. Tindakan itu berhenti, "Apa yang kau lakukan di luar?"

"Berjaga, siapa yang tahu jika seseorang akan datang, dan jika kau membiarkan pihak lain melihat tubuhmu, maka sebaiknya aku yang melihatnya."

Pipi Xu Xingwen panas dan berteriak, "Bukan urusanmu."

Lu Zhizhou menghela nafas setengah hati, "Aku bahkan belum melihatnya. bukankah lebih baik untuk maju dari yang lain?"

Xu Xingwen menendang papan.

Lu Zhizhou tidak bisa menahan senyum, "Xue wei, kau harus pelan, jika papan jatuh, aku pikir untuk keselamatanmu, reaksi pertama hanya akan buru-buru menyelamatkanmu, tidak peduli jika kau berpakaian."

Xu Xingwen tidak memiliki gerakan lagi, hanya suara pakaian.

Lu Zhizhou tiba-tiba berjalan ke ventilasi dan mengipasi wajahnya.

Xu Xingwen berganti pakaian dan berkeringat. Dia keluar dan mengabaikan Li Zhizhou dan membawa tas itu kembali ke tempat utama.

Lu Zhizhou mengikutinya, dan berkata, "Xue wei sangat kejam, tidak berterima kasih pada orang yang menjagamu."

Xu Xingwen mendengus dingin.

"Wow, untuk melindungimu, aku sudah lama berdiri di luar, dan kakiku digigit nyamuk."

Xu Xingwen masih mengabaikannya.

Mata Lu Zhizhou penuh dengan senyum, seperti memainkan permainan yang sangat lucu, mengucapkan sepatah kata, menghela nafas.

“Xing Wen, kau ganti baju ini benar-benar terlihat bagus.” Kepala deartemen Seni adalah kenalan lama, memuji temperamennya, sementara dia tidak siap untuk melepaskan botol air mineral.

Xu Xingwen yang masih mendengus menanggapi Lu Zhizhou merasa air dingin tiba-tiba tersiram ditubuhnya, seketika wajahnya penuh tanda tanya.

Kemeja putih tersiram air dan langsung menempel di kulit mencetak lekuk samar tubuh pria itu.

Lu Zhizhou jelas tidak menyangka aksi tidak sengaja kepala departemen, matanya tertuju ke dada Xu Xingwen yang tercetak samar seketika membuatnya terbatuk-batuk.
Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments