[6] Satu Meter Delapan Puluh Tujuh yang Lemah

Lu Zhizhou memang mulut berminyak dan berbicara lancar. Xu Xingwen telah lama terbiasa selama tiga tahun terakhir.

Berdasarkan gosip, awal keduanya menjadi musuh adalah saat berada di pelatihan militer.

Cuaca di bulan September begitu panas sehingga orang-orang berkeringat sampai mereka yang suka berisik pun tidak ingin bicara banyak.

Meskipun instruktur yang memindahkan posisi ke tempat teduh, udara yang panas dan pengap masih ada di mana-mana.

Xu Xingwen merasa keringat di dahi melorot dan menetes dari rahang bawah ke kerah.

Dia secara mekanis mempertahankan posisi militernya, betisnya sedikit gemetar, tetapi dia begitu kuat sehingga dia tidak mau mengakui bahwa dia lemah secara fisik, apalagi harus mengangkat tangannya dan meminta istirahat. Dia tidak ingin menjadi yang pertama dari anak laki-laki.

Dia mencoba mengatur napasnya, mencoba melupakan panas dan melupakan kelelahan. Dia menggigit giginya dan keras. Dia berpikir bahwa dia adalah pria yang tangguh sekuat besi. Dia tidak tahu bahwa wajahnya putih dan menakutkan. Bulu mata bermata panjang basah dan berkeringat.

Penampilannya benar-benar pura-pura.

Ketika Lu Zhizhou jatuh, dia tidak bisa menanggapi sama sekali, dan dia tidak bisa bereaksi. Dia hanya bisa dijatuhkan oleh Lu Zhizhou.

Instruktur terkejut dan dengan cepat mengirim keduanya ke rumah sakit. Meskipun Xu Xingwen tidak jatuh secara signifikan, instruktur melihat wajahnya pucat, jadi dia tidak perlu kembali dan harus beristirahat dengan Lu Zhizhou.

Segera setelah instruktur pergi, kakak dokter menepuk Lu Zhizhou, dan tertawa, "Jangan berpura-pura, instruktur kalian sudah pergi."

Xu Xingwen berbalik dengan tak percaya. Lu Zhizhou tertawa tengil, menyentuh kepalanya sambil bangun dan duduk, menunjukkan giginya yang putih, dan berkata polos, "Kakak memiliki penglihatan yang bagus, ibuku tidak bisa melihat apakah aku benar-benar sakit atau pura-pura, kakak sangat hebat."

Dokter merasa terhibur olehnya, "Jantungmu berdetak seperti sapi, aku tidak bisa melihat di mana pun."

Lalu dokter wanita itu memberi Xu Xingwen glukosa, mengatakan. "Siswa, wajahmu begitu pucat, tidak tahu harus berkata apa kepada instruktur. Jika benar-benar pingsan, bagaimana?"

Pemandangan senyum Lu Zhizhou menimpanya.

Xu Xingwen tiba-tiba malu dan memerah, ingin membuka mulutnya tapi tidak tahu bagaimana berbicara, ini memalukan.

Lu Zhizhou si idiot tersernyum melihatnya dengan mata penuh canda.

Kemudian, setelah pelatihan militer berakhir, teman-teman Lu Zhizhou mengelilinginya ke kafetaria. Seseorang mengejeknya beberapa kata, "Kakak Zhou, kau lelaki besar satu meter delapan puluh tujuh, dan masih bisa pingsan."

Lu Zhizhou mengaitkan bahu pria itu, "Memangnya kenapa dengan satu meter delapan puluh tujuh, apakah kau pernah melihat satu meter delapan puluh tujuh yang lemah? Aku sangat lemah, kalian juga harus menghargaiku~"

Kalimat itu ditelinga Xu Xingwen seakan mengolok-oloknya sebagai pria besar yang lemah. Dia dengan marah berjalan melewati mereka.

Kemudian, secara resmi sekolah di mulai. Perlu untuk menentukan kader kelas.

Pada saat itu, posisi ketua kelas masih sangat populer. Xu Xingwen juga terbiasa dengan nama itu, dan dia memiliki kepercayaan diri, belum lagi fakta bahwa Lu Zhizhou tidak berpartisipasi.

Dia hampir memutuskan bahwa dirinya akan yang menjadi ketua kelas. Ketika konselor mengumumkan kandidat, dia tidak gugup.

Siapa yang sangka dia mendengar nama yang sama sekali mustahil di mulut konselor.

Ternyata itu adalah Lu Zhizhou yang tidak memiliki niat menjadi ketua kelas di awal.

Sejak itu, Xu Xingwen lebih yakin, Lu Zhizhou menargetkannya.

Berita bahwa Lu Zhizhou merampok posisi Xu Xingwen sebagai kandidat ketua kelas menjadi bahan gosip para siswa. Semua orang melihat mereka dan tampaknya takut bahwa mereka akan tiba-tiba bertarung.

Sebagai hasil balas dendam, Xu Xingwen menyambar kekasih rumor Lu Zhizhou.

Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments