[5] Jangan malu, Xue Wei ah, ini tidak seperti...

Xu Xingwen keluar dari toilet dan rentetan chat sudah membuat drama besar.

Mendengar suara sandalnya, rentetan mulai menyuruhnya melihat ponsel.

[ UP lihat ponselmu, ada orang bernama bajingan busuk yang ingin menyentuhmu. ]

[ Jadi siapa bajingan busuk itu, aku juga ingin menyentuh Xingxing, aku iri. ]

[ Aku bertaruh sepuluh buah stik pedas, itu pasti laki-laki. Tidak ada yang menamai seorang gadis bajingan busuk, itu pasti hubungan antar laki-laki yang tak terkatakan ... ]

Xu Xingwen tampak bingung dan melihat ponsel, dia tiba-tiba mengerti.

Dia hanya bisa berbisik, "Bajingan busuk."

Namun, para penggemar di rentetan sedang menunggu untuk melihat reaksinya, secara alami terdengar jelas, dan layar penuh dengan kesenangan.

[ Ha ha ha ha UP mengumpat. ]

[ 1551 Xing Xing mengumpat dengan baik, aku mau Xing Xing juga memarahiku. ]

Xu Xingwen keluar dari ruang lingkup kamera dan membalas pesan Lu Zhizhou.

[ Bodoh. ]

Pihak lain dengan cepat merespon.

[ Tampaknya QQ memengaruhi tingkat makianmu. Kau bisa datang ke asramaku dan memakiku sepuasnya. ]

[ Penyakit saraf. ]

[ Membalas dua kata ini, kosakatamu tidak baik, Xue Wei ah. ]

Xu Xingwen terlalu malas untuk berbicara dengannya, [ Tidak ada kerjaan. ]

Lu Zhizhou mengirim emoji menggaruk pantat. [ Menghubungi Xue Wei untuk membahas bagaimana kelas eksperimen dapat dikoordinasikan, bagaimana ini dapat dianggap tidak ada kerjaan. ]

Xu Xingwen melihat emoji itu, api di hatinya meluap. Dia membalas tanpa berpikir,  [ Aku menyentuhmu, terima kasih. ]

Balasan agak terlambat, itu adalah suara, terdengar Li Zhizhou tertawa, berkata, "Sama-sama, aku merasa terhormat."

Xu Xingwen menyadari apa yang baru saja dikatakan, dan segera menarik pesannya. Ketika melihat pemberitahuan penarikan, itu bahkan lebih memalukan.

Sialan, QQ ini juga ada pemberitahuan menarik pesan.

Bisa dibayangkan bagaimana pria bernama Lu Zhizhou akan tertawa saat ini.

Suara Lu Zhizhou berikutnya lebih menertawainya, lalu bersuara rendah seakan melekat telinganya, "Jangan malu, Xue Wei ah, ini tidak seperti..." Dia tertawa kecil, "Kau belum pernah menyentuhku."

Keparat!

Gila!

Tak tahu malu!

Bajingan Busuk!

Xu Xingwen dengan marah menutup ponsel, menenangkan emosi, mengatur waktu lalu membuka buku lain.

Dia dalam diam membaca buku itu, sangat tenang.

Lalu...

[ Apa jaringanku macet? Mengapa gambar tidak bergerak? ]

[ Ternyata aku tidak sendirian. Kupikir jaringan utama kampus meledak lagi. ]

[ Lihat pengatur waktunya, waktu terus berjalan, tetapi UP kami tampaknya tidak bergerak, sudah dua puluh menit dan masih membaca halaman ini. ]

[ Hingga 30 menit untuk menyelesaikan latihan pasca-ujian, 20 menit untuk berpikir tentang etika ... Bagaimana perasaanku bahwa aku tidak bisa memahami pemikiran siswa cerdas? ]

[ Hei, hahahahaha, Xingxing pasti linglung. Dia terbiasa mencatat ketika dia membaca buku. Dia tidak bisa tidak menulis. ]

[ Ha ha ha, ah, dia belum menggunakan pena selama dua puluh menit. Aku tahu dia pasti tidak membaca, ini sangat aneh, dan tidak ada mesin penyikat emosional. Xingxing benar-benar linglung. ]

[ Aku ingin melihat ekspresi UP, hahahaha,  apa yang kau pikirkan, apakah kau tidak ingat sedang menyiarkan langsung? Anak muda, bangun, bangun dan ulas. ]

Tiga puluh menit berlalu, jam alarm berbunyi, dan Xu Xingwen terhenyak.

Dia menyadari bahwa dia telah melamun selama tiga puluh menit, dan tidak bisa membantu tetapi merutuk Bajingan Busuk!

Hanya saja kali ini nadanya layak dinikmati.

Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments