[26] Cium aku

Di belakang panggung auditorium itu berisik, dan ada hambatan di mana-mana. Xu Xingwen berjalan ke Lu Zhizhou, meraih pergelangan tangannya, dan menariknya pergi tanpa sepatah kata.


Wanita yang ditinggal menyela di belakang, tetapi tidak dihiraukan. Lu Zhizhou sensitif dan memperhatikan bahwa Xu Xingwen sedang dalam suasana hati yang buruk saat ini. Dia mengikutinya keluar dari belakang panggung dan mengingat kondisi tubuhnya, "Apa kau merasa lebih baik? Jika tidak, aku akan katakan pada departemen Seni mencari seseorang untuk menggantikanmu?"


Xu Xingwen menghentikan langkah kakinya, dan tiba-tiba memutar kepalanya, matanya merah dan berair.


Lu Zhizhou, "..." Jantungnya seperti tertusuk jarum, dia melembutkan nadanya dan membujuknya, "Apa kau masih tidak nyaman?"


Xu Xingwen tidak berbicara, menatap lurus ke arahnya.


Lu Zhizhou menarik napas dalam-dalam, dan dengan mengerahkan keberanian, mengulurkan tangannya, meraba dahi Xu Xingwen. "Hm ... suhunya normal, dimana yang tidak nyaman? Sayang, yo jawab, jangan menakutiku."


Xu Xingwen mengerutkan bibir dan berkata dengan serak, "Aku tidak enak badan."


Lu Zhizhou tampak terinfeksi olehnya, dan suaranya juga agak serak, "Sayang..."


Pintu belakang panggung dibanting terbuka, sekelompok orang keluar memegang tirai karpet merah, dan suara Lou Zhizhou tertutupi oleh kebisingan.
Xu Xingwen dengan cepat menilai posisi saat ini, melangkah maju, dan menarik Lu Zhizhou ke kamar mandi.


Di ruang yang sempit ini, hanya mereka berdua dengan mata terjalin dan reaksi kimia terjadi.


Simpul tenggorokan Lu Zhizhou naik turun, karena Xu Xingwen tiba-tiba mengambil tangannya dan menekannya di persimpangan antara garis tengah klavikula kirinya dan ruang intercostal kelima.


Di bawah telapak tangannya adalah tubuh kurus pria muda itu. Detak jantung yang kuat mengenai telapak tangannya. Xu Xingwen sedikit mengangkat kepalanya, matanya tiba-tiba memerah, "Aku tidak nyaman, cium aku."


Nada suaranya seperti smoothie prem beku di musim panas, dengan uap air.
Ekspresi Lu Zhizhou tampak agak terdistorsi, dan suaranya semakin serak, "Sayang..."


Mata Xu Xingwen berkedip karena malu. Dia menurunkan matanya dan tidak berani melihat dirinya terpantul pada pupil Lu Zhizhou, berinisiatif minta dicium. "Kenapa kau kembali pindah ke deret depan? Itu... bukan, bukankah kau menyukaiku?"


Walaupun selera Lu Zhizhou yang sering buruk, membuat rambut Xu Xingwen mengembang, dan tidak tahan dengan rasa centil yang jarang dilihatnya dalam seabad.


Dia berpura-pura menyedihkan dan memaksa Xu xingwen untuk mengambil inisiatif.


Lu Zhizhou menarik kembali tangannya, menurunkan tubuh bagian atasnya, menciumnya dengan sepenuh hati, "Sayang, jangan sakit."


Dia seperti membujuk seorang anak, wajah Xu Xingwen terkubur lebih dalam, dan telinganya sedikit memerah.


Lu Zhizhou menghela nafas, memeluk lengannya. Ketika dia berbicara, bibirnya menempel di telinganya. "Maaf sayang, aku benar-benar sengaja mengasingkanmu akhir-akhir ini." Lu Zhizhou sibuk menyelesaikan, "Sayang, kau tidak tahu betapa menariknya kau bagiku."


Dia menutup matanya, "Aku ingin menciummu ketika aku melihatmu, dan aku ingin menyentuhmu ketika aku memelukmu. Aku mungkin memiliki thirsty addict Xu Xingwen. Jika tidak menyentuhmu, rasanya aku akan mati lemas dan jika aku lakukan, aku akan kehilangan kendali. Aku tidak tahu sampai mana tingkat sentuhan yang mungkin membuatmu marah. Aku merasa seperti Dapeng yang membentangkan sayapnya setiap kali ketika Xu Xingwen marah." Lalu dia tersenyum, "aku tidak bisa mengendalikan diri, jadi aku harus mengontrol jarak darimu. Tapi sayang, setelah aku menjauh darimu, aku lebih merindukanmu."


Xu Xingwen menyandarkan dahinya di tulang leher Lu Zhizhou. Setelah beberapa lama, suara teredam datang dari lengan Lu Zhizhou. "Aku tidak mengatakan tidak."


Bilik yang sempit menekan udara seolah-olah itu adalah oksigen terakhir, dan hati kedua pria itu saling melompat seolah-olah tidak mau kalah, secara bertahap menjadi satu debaran.


Napas Lu Zhizhou menjadi berat, dia mengatup giginya, mendekati telinga Xu Xingwen, dan berkata, "Sayang, kau yang minta."



Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments