[25] Tergila-gila

Lu Zhizhou agak aneh baru-baru ini.Ini bukan hanya Xu Xingwen, tetapi bahkan orang-orang di kelas menyadarinya.


Sejak dia menundukkan kepala dan mengakui kesalahan juga membiarkan teman sekamarnya membelikan Xu Xingwen minuman selama seminggu, semua orang hanya bisa percaya bahwa mereka benar-benar bertukar senjata perang untuk hadiah batu giok dan sutra (idiom): untuk mengubah permusuhan menjadi persahabatan.


Siswa di kelas berhasil beradaptasi dengan fakta bahwa dia mengikuti Xu Xingwen setiap hari, terus membicarakan Xue Wei-ku. Namun, tidak disangka, kemesraan itu hanya sebentar dan Lu Zhizhou kembali ke bangku yang dideret depan.


Apa artinya perubaham posisi? Berarti dia dan Xu Xingwen dalam konflik lagi!


Semua orang langsung teringat masa ketika kedua dalao itu saling mengacungkan pisau menakutkan membuat suasana di kelas tiba-tiba menjadi sangat tegang.


Xu Xingwen tidak bisa mendengar apa yang dikatakan guru di podium, tatapannya akan selalu jatuh pada Lu Zhizhou didepan.


Dia tidak tahu apa yang terjadi pada Lu Zhizhou kembali ke posisi semula tanpa alasan, dsn juga tidak begitu antusias adanya seperti sebelumnya.


Faktanya, mereka berdua tidak memiliki konflik seperti yang dipikirkan oleh teman sekelas, mereka masih belajar bersama, tetapi Lu Zhizhou tidak akan pernah mengambil kesempatan untuk mengambil keuntungan darinya,  ciuman dan pelukan tidak pernah ada lagi, bahkan jarang menatapnya. Tampaknya buku itu terlihat lebih baik darinya.


Meskipun Xu Xingwen memiliki kepribadian yang arogan, dia cukup sensitif di dalam, dan tidak dapat menebak alasan mengapa Lu Zhizhou secara aneh mengasingkannya. Semakin dia memikirkannya, semakin dia menjadi lebih marah dan semakin sedih.


Guru di podium mengubah bab dan bab, dan Xu Xingwen menatap PPT tidak menyadari bahwa ia memegang telapak tangannya dengan kuat dengan jari-jarinya, dan spekulasi di hatinya hampir mengambil napas.


Ketakutan mengambil alih otaknya, dan dia harus menahan diri sedemikian kerasnya agar tidak lepas kendali.


Dia memiliki temperamen yang buruk. Orang-orang di sekitarnya mengatakannya lebih dari sekali. Dia juga tahu bahwa dia adalah orang yang canggung, termasuk sejak dia bersama Lu Zhizhou. Dia bahkan tidak pernah menyukai Lu Zhizhou. Dia selalu terjerat dalam Lu Zhizhou. Dia terus melakukannya, dan pasrah padanya, dia tidak pernah melakukan apa pun pada Lu Zhizhou.


Dia tiba-tiba teringat pesta ulang tahun Cong Li terakhir. Meskipun kelihatannya Lu Zhiyan telah menjaga Cong Li, Cong Li selalu menatap mata Lu Zhiyan, tidak peduli dengan pandangan orang lain, dan kadang-kadang mengeluh dengan manja dsn penuh cinta.


Apa karena dia tidak bisa menunjukkan perasaan pada Lu Zhizhou, jadi membuat pria itu berpikir bahwa dia sebenarnya ... tidak menyukainya?


Xu Xingwen kedinginan, berpikir, bagaimana mungkin, dirinya jelas sangat tergila-gila pada pria itu.


Namun, jarak antara dia dan Lu Zhizhou tanpa henti mengingatkannya bahwa Lu Zhizhou memang menjauh darinya baru-baru ini. Apakah itu berarti bahwa Lu Zhizhou tidak bisa mendapatkan jawabannya dan lelah?


Xu Xingwen menggigit bibir bawahnya. Dia tidak tahu bahwa matanya sudah tertutup air.


Hari ini berantakan, Xu Xingwen membawa tas sekolahnya di punggungnya dan keluar dengan gelisah di pintu belakang.


Lu Zhizhou bergegas menghampirinya, sedikit menunduk untuk menatap wajahnya, dan nadanya jelas cemas. "Kau tidak terlihat baik, apa kau sakit? Di mana yang tidak nyaman? Mau aku antar ke dokter?"


Xu Xingwen mengepalkan tinjunya dan berteriak di dalam hati. Jangan hanya tanya aku, cukup sentuh dahiku dengan tanganmu untuk melihat apakah aku demam, atau pegang aku langsung dan bawa aku ke rumah sakit, sama seperti yang kau lakukan sebelumnya.


"Tidak apa-apa." Dia mendengar dirinya sendiri berkata, "Mungkin sedikit hipoglikemia, cukup makan saja."


Lu Zhizhou berhenti, "Tunggu, aku akan tanya pada Lu Zhiyan kedai mana yang menjual sup. Mari kita pergi makan hari ini. Akan ada catwalk di malam hari. Apa kau bisa menanganinya?"


Xu Xingwen mengedipkan matanya perlahan, otaknya tampak berkarat, perlu waktu lama untuk mengingat bahwa catwalk resmi yang dijanjikan oleh Kementerian Seni memang malam ini.


Dia memakan makanannya dengan sangat hati-hati. Menurut Lu Zhiyan, kedai ini memiliki reputasi yang baik, tetapi dia tidak merasakan rasanya, dan rasanya seperti mengunyah lilin.


Lu Zhizhou sangat mengkhawatirkannya. Ketika Menteri Seni mendesaknya untuk pergi ke ruang ganti, dia mundur tiga kali dan berkata kepada Xu Xingwen. "Tunggu aku, aku akan segera keluar." Dia tahu Xu Xingwen kuat. Dia tidak bertanya apakah dia bisa bertahan. 


Xu Xingwen berganti pakaian catwalk. Setelahnya, dia duduk di belakang panggung menunggu Lu Zhizhou. Suasana hatinya masih tidak baik, tetapi tidak tahu bagaimana mengatakannya. Sudut matanya melirik Lu Zhizhou yang keluar dari ruang ganti.


Dia mengenakan tuksedo versi modifikasi, mengenakan sarung tangan putih dengan rokok dijepit di mulutnya, penuh dengan aura gong.


Xu Xingwen melewatkan detak jantungnya, tanpa sadar berdiri dan berjalan mendekat.


Pada saat ini, seorang wanita penyelenggara dengan gaun panjang menghentikan Lu Zhizhou. Keduanya entah membicarakan apa, wanita itu tiba-tiba tertawa kecil sambil menutup mulutnya sok anggun.


Perasaan terpesona Xu Xingwen tiba-tiba berubah menjadi api yang mengamuk, dan melangkahkan kakinya dengan cepat.



Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments