[22] Aku kekasihmu

Kalimat menggemparkan Lu Zhizhou menghantui satu kelas selama berhari-hari.


Dua pria besar yang selalu saling menentang dengan kekerasan yang sama (idiom) benar-benar mengelabui mereka dan mencapai penyelesaian di belakang mereka.


Di antara mereka, teman asrama Lu Zhizhou adalah yang paling tidak bisa menerima.


Xu Xingwen telah menerima teh melati yang dibeli oleh teman sekamar Lu Zhizhou  selama tiga atau empat hari. Dia berbisik kepada Lu Zhizho, "apa penyakit teman kamarmu masih tidak baik?"


Lu Zhizhou yang dengan penuh perjuangan akhirnya bisa kembali ke kursi di belakang Xu Xingwen, tersenyum mendengar itu. "Kau terima saja, dia masih harus mengirim seminggu penuh."


Xu Xingwen tidak dapat memahami pemikiran mereka, "kenapa membelikanku minuman tanpa alasan?"


Lu Zhizhou mengangkat kelopak mata dengan bulu mata yang panjang, dan senyum konyol terukir, "Berikan teh untuk kakak ipar."


Xu Xingwen mengambil botol teh melati dan membantingnya di meja Luzhizhou. Dia menjadi marah dan berkata, Kau minim saja sendiri!”


Orang lain yang diam-diam memperhatikan interaksi mereka: Yi,
Mengandalkan bantuan orang lain dan menjadi puas diri ah...


Setelah menyelesaikan bahasa Inggris medis, tiga kelas berikutnya ke laboratorium gigi.


Lu Zhizhou tidak melihat ke teman sekamar yang menunggunya berjalan bersama. Mengabaikan teman ketika jatuh cinta dengan cinta baru...


Dia membantu Xu Xingwen membawa secangkir dan menempel disebelahnya seperti permen karet, menunjukkan perasaan (laki-laki) pada (teman).


Koridor selalu ramai saat jeda kelas, Xu Xingwen baru beberapa langkah tiba-tiba jari kelingkingnya terjerat oleh jari tangan orang disebelahnya.


Xu Xingwen meneguk ludah, resah, mencuri pandang ke Zhizhou.


Lu Zhizhou tidak menampakkan ekspresi, hanya menggantung matanya dan memperhatikan setiap langkah di kaki. Seakan tidak melakukan apapun pada jari Xu Xingwen.


Wajahnya jarang terlihat dengan senyum, dan tampak agak dingin dari samping, dan alisnya tajam.


Xu Xingwen bergegas menarik kembali pandangannya, dadanya berdebar. Dia tidak percaya bahwa dia sekali lagi merasakan serbuan kegembiraan (idiom) untuk Lu Zhizhou.


Orang berlalu lalang, tidak mengenalbsatu sama lain, dia dan Lu Zhizhou berada di tengah orang banyak, dan berpegangan tangan sepanjang jalan.


Ketika tiba di gedung percobaan, Xu Xingwen membuka tas dan merogohnya dengan bingung.


Lu Zhizhou melihatnya, "Apa yang terjadi?"


Xu Xingwen menarik ritsleting tas. "Aku lupa membawa jas putih, jelas aku ingat meletakkannya di tas tadi malam."


Namun, tidak lagi penting untuk menyelidiki apakah dia memasukkannya ke tas atau tidak. Guru dari kelas eksperimen berulang kali menekankan bahwa kelas lab harus mengenakan jas putih. Xu Xingwen ingat ocehan wanita tua itu dan merasa gelisah.


Lu Zhizhou bergerak cepat, melepas mantel putihnya. "Pakai punyaku."


“Cepat, sebelum guru datang.” Lu Zhizhou lanjut mendesak, “Aku akan bertanya apa ada jas tambahan di ruang persiapan.”


"Aku bisa memakai punya guru."


Lu Zhizhou berinisiatif memakaikan jas itu ke tubuh Xung Xingwen. Kemudian dia melihat langsung ke matanya dan berkata dengan setlrius. "Tidak, oke!"


Dia memberi isyarat kepada Xu Xingwen untuk mengangkat tangan dan dengan hati-hati mengingatkan seolah-olah Xu Xingwen adalah anak kecil dan takut diculik. "Ingat, kau tidak bisa memakai pakaian pria lain di masa depan."


Pipi Xu Xingwen sedikit terbakar, dan matanya menatap ke kanan, dia tidak berani menatap langsung ke Lu Zhizhou. "Lalu bagaimana denganmu?"


"Aku berbeda." Orang-orang terus memasuki ruang kelas, Lu Zhizhou meluangkan waktu untuk menyelesaikan kalimat terakhir, "Aku adalah kekasihmu."


Tampak tidak pernah menyebut status sebangga ini.



Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments