[17] Orang ini, kalian tidak bisa

Lu Zhizhou duduk di depan Xu Xingwen, dan dagunya bersandar pada gelas air, matanya tampak berisi dendam.


Xu Xingwen menarik kembali matanya dan terdiam.


Tatapannya seakan 'Apa aku tidak tampan sampai kau melihat orang lain?'


Xu Xingwen memegang cangkir itu dan matanya terkulai. Tampaknya agak malu, "Jangan membuat masalah."


Lu Zhizhou mendapati bahwa ketika keduanya belun bersama, Xu Xingwen hanya akan mengutuknya. Setelah mereka bersama, dia hanya akan menolak dengan mengatakan 'jangan membuat masalah'.


Kalimat ini terlalu jelas. Rasa jahat di hati Lu Zhizhou seperti tergerak. Dia tiba-tiba mendekatkan wajahnya, hampir seperti mencium dan bertanya, "Aku tidak terlihat baik?"


Xu Xingwen kaget dan menggigit giginya. "Tampan, yang membuatkanmu bunga satu-delapan-tujuh, kau terlihat paling tampan."


Setelah itu, wajah yang terbakar dengan cepat diturunkan, tidak berani menatap mata Lu Zhizhou yang sombong.


Lu Zhizhou tertawa, "Orang itu teman masa kecilku, aku akan menyapanya."


Xu Xingwen, ?  ?  ?


Lu Zhizhou pergi ke kursi laki-laki itu, entah apa yang dia katakan, bocah itu memandang Xu Xingwen, dan dengan pacarnya bolak-balik tiga kali, itu membuat Xu Xingwen merasa canggung dan dengan cepat berpura-pura menatap tablet.


Sekelompok tanda tanya di layar siaran langsung stasiun B, seperti rusak, Xu Xingwen memandang kepala lensa dengan ragu, curiga bahwa peralatan itu gagal, dan bertanya dalam rentetan. "Apa yang terjadi?"


Tanda tanya langsung menghilang, dan diganti dengan komen antusias memenuhi layar.


[ Oh my! Kakak itu sangat tampan! ]


[ Awsl, walaupun wajah kakak laki-laki itu hanya separuh dilayar, tetapi aku sudah bisa membayangkan wajahnya yang tampan. ]


[ Aku tidak peduli jika A Wei akan dikremasi hari ini! ]


[ Mengapa tidak ada orang setampan itu di sekitarku?! ]


[ Temannya lelaki tampan itu biasanya juga lelaki tampan, jadi Xingxing kapan kau menunjukkan wajahmu, mama sudah lama ingin melihat wajahmu qwq. ]


[ Apa pengikut Xingxing disebut mama? Apa kekasih layak disebut? ]


[ Apa-apaan kekasih, apa kalian tidak mendengar apa yang Xingxing tadi katakan? Pertama kalinya Xingxing memuji orang lain tampan, dia juga laki-laki, aku tak mau berurusan dengan cp. Itu terlalu manis. ]


[ Saudaraku, apa kau belajar membaca pikiran, bagaimana kau bisa mengatakan apa yang ingin aku katakan, pasangan inj terlalu manis! ]


[ Dalam lima menit, aku ingin semua informasi dari kakak laki-laki itu! Dalam menghadapi 1551, aku bisa menatap layar selama satu jam tanpa berhenti. ]


[ Kakak bisa, Xingxing juga bisa. ]


[ Kakak bisa, kakak bisa. ]


Xu Xingwen membaca setiap rentetan dan menebak bahwa itu adalah saat ketika Lu Zhizhou datang, baru saja menembus jangkauan pemotretan kamera.


Lu Zhizhou masih berbicara dengan temannya dengan bisikan kecil, dan kemungkinan besar berbicara tentangnya karena selalu mengarahkan mata pada  pacar kecilnya.


Xu Xingwen tidak pandai bersikap dingin di depan teman-teman Lu Zhizhou, dia harus bekerja keras untuk memberikan senyum lembut pada pria itu, kemudian dia menoleh dan mengulurkan jari-jarinya yang putih dan mengguncang beberapa kali di depan kamera.


Bibir yang tipis dekat dengan mikrofon, volumenya ringan, tetapi sikapnya cukup tak tertahankan.


"Orang ini, kalian tidak bisa."



Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments