[16] Kita sehati

Lu Zhizhou yang membonceng Xu Xingwen di area kampus benar-benar viral. BBS kampus telah berdiskusi selama dua hari apakah dua orang ini akan mengubah permusuhan menjadi persahabatan.


Lu Zhizhou merasa sangat tidak senang tentang ini.


Karena Xu Xingwen tidak mengizinkannya melakukan terlalu banyak kontak fisik dalam beberapa hari terakhir.


Xu Xingwen sangat sensitif dan pemalu. Biasanya pipinya akan memerah ketika dia menggodanya. Dia tidak berpikir bahwa jika mereka mendekat satu meter, mereka akan ditatap lebih dari selusin pasang mata pada saat yang sama. Xu Xingwen mengatakan bahwa dia tidak akan membiarkannya memeluk.


Karena itu, Lu Zhizhou sangat tidak puas belakangan ini.


Jadwal kelas mahasiswa tahun ketiga masih penuh. Ditambah dua kursus khusus fisiologi anatomi oral dan fisiologi jaringan. Karena itu Xingwen perlu berusaha keras.


Selain terpana oleh cinta sebelumnya, dia tidak live selama beberapa hari, dan kali ini dia membuka stasiun B.


Dia melirik waktu dan mengirim dinamika di beranda: setengah jam kemudian, pembelajaran langsung.


Karena buku-buku kedokteran sangat berat, dia akhirnya memilih untuk belajar langsung di perpustakaan.


Agar tidak mengganggu orang lain untuk membaca buku, ia sengaja memilih tempat yang jauh, mengatur dudukan ponsel, menyesuaikan sudutnya, sehingga lensa hanya dapat disejajarkan dengan permukaan meja, menghindari segala kemungkinan munculnya wajah.


Ketika lensa itu dalam fokus, dia merasa bahwa seseorang mengawasinya di sisi yang berlawanan, Xu Xingwen berpikir sejenak, memutuskan bahwa dia tidak mengenal orang itu, dan kemudian melanjutkan menggerakkan peralatannya sendiri.


Semuanya sudah siap, ia membuka kamera dan mulai mengulas anatomi dan fisiologi.


Komentar membanjiri layar:


[ Aku datang, aku datang~~~~ ]


[ Sudah lama tidak melihatmu UP! Apa yang telah kau lakukan dalam beberapa hari terakhir? Aku tidak bisa mengulas tanpamu. ]


[ Tangan Xingxing! Aku bisa! ]


[ Mengapa itu menjadi subjek dengan selera seperti itu ketika kau masuk, mahasiswa kedokteran sangat menakutkan qaq. ]


[ Xingxing LIVE! Xingxing segar! Xingxing yang baik dan hangat! ]


Xu Xingwen masih tidak melihat rentetan itu. Ini tidak nyaman untuk membuka white noise di perpustakaan. Dia hanya memakai penutup telinga anti-noise, atau merupakan kebiasaan lama, dan menulis catatan sambil melakukan peta pikiran.


Entah berapa lama seseorang tiba-tiba duduk di sisi berlawanan, dan orang lain mengeluarkan anatomi dan fisiologi oral seperti miliknya dengannya.


Xu Xingwen memperhatikan dari set masalah dan meliriknya dengan santai, dan tiba-tiba mematung.


Lu Zhizhou menopang dagu dan menatapnya lekat-lekat, mulutnya sedikit miring.


Xu Xingwen melihat sekeliling dan berbisik, "Bagaimana kau tahu kalau aku di sini?"


Lu Zhizhou mengangkat alisnya, "Kita sehati lah!"


Para penggemar di ruang LIVE peka dan muncul komentar,


[ UP, kau bicara dengan siapa? ]


[ Bukankah Xingxing belajar di perpustakaan? Tampaknya lingkungan itu bukan asramamu. ]


Lu Zhizhou melihatnya mengatur jam tomat, dan masih ada lebih dari setengah dari latihan. Dia dengan cepat berkata, "Kau kerjakan topiknya dulu."


Xu Xingwen menjilat bibirnya dan kembali memasuki lautan pembelajaran.


Lu Zhizhou jarang datang ke perpustakaan dan berubah ke lingkungan yang aneh untuk belajar. Dia tidak bisa duduk diam, dan takut mempengaruhi belajar Xu Xingwen jadi harus berpura-pura membantu Xu Xingwen mengisi air.


Setelah menyelesaikan latihan, Xu Xingwen mendongak dan menadapati Lu Zhizhou tengah pergi, hanya ada seorang pria di sisi sebelah.


Bocah itu juga duduk sendirian, mengenakan kaus putih dengan rambut agak keriting yang tampak canggung.  Bocah yang melihatnya hanya tidak memandangnya, dan membalik buku itu dengan sikap sok, tetapi matanya selalu tertuju pada wajah lelaki di sebelahnya.


Pria itu diperkirakan merasa malu olehnya, dia mengambil kertas draft untuk menghalangi pandangan dan matanya melotot, tetapi ada senyum tak berdaya di matanya.


Setelahnya Xu Xingwen menyadari sesuatu dan tidak bisa menahan mood baik. Dia semakin menatap orang lain.


Jadi ketika Li Zhizhou kembali, dia mendapati istrinya sedang menatap lurus ke laki-laki lain. Hatinya kesal, merasa diselingkuhi.




Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments