[14] Xue wei, aku benar-benar ingin menciummu di sini.

Para siswa di kelas kedokteran gigi menemukan bahwa ketua kelas mereka tampak agak tidak nyaman akhir-akhir ini.


Biasanya tempat duduknya yang eksklusif ada di tengah podium, dan tidak ada yang berani merebutnya, jadi dia bisa mendapatkan tidur malam yang baik dan kemudian datang ke kelas.


Sekarang, Lu Zhizhou lebih suka bangun beberapa menit sebelumnya, dan ketika orang banyak mendorong dan meremas merebut tempat, dia memilih duduk di posisi jendela yang tidak direbut.


Teman sekamarnya yang berjuang untuk mendapat baris pertama, merasa bingung. "Kakak Zhou, bukankah kau duduk di baris pertama?"


Lu Zhizhou perlahan membuka buku dan menyaksikan Xu Xingwen yang duduk di depannya. Moodnya cukup menyenangkan dan menjawab. "Aku akan duduk di sini nanti, tidak ada yang bisa merebut tempat ini dariku."


Teman sekamar itu melirik ke arah kipas angin di kepalanya dan berpikir bahwa dia telah menebak gagasan si kakak jadi dia bergegas mengemas bukunya dengan antusias. "Sangat sejuk di sini, kalau begitu aku akan pindah untuk menemanimu."


Lu Zhizhou merentangkan kakinya, langsung menghentikan aski teman sekamarnya itu. "Kau pergi, guru akan sedih melihat tidak ada orang di barisan pertama, kau kembali untuk menemani guru, aku tidak perlu kau menemaniku."  Dia merendahkan suaranya dan tersenyum, "Sebenarnya sudah ada yang bersamaku."


Tindakan Xu Xingwen yang membuka buku terhenti.


Lu Zhizhou menempati satu baris penuh, dan tatapannya menghadap ke figur belakang Xu Xingwen. Ketika dia menulis, tulang kupu-kupu akan meregang.


Kursi ini juga miliknya sendiri.


Pada akhirnya, itu adalah hati seorang pemuda, entah karena masalah menggodanya untuk membuatnya menyukainya, atau karena dia suka menggodanya. Ketika dia semakin dalam dan semakin dalam mengikuti kelas, sosok Xu Xingwen tidak dapat dipisahkan dari pandangannya.


Dia ingat ketika pertama kali melihat Xu Xingwen, wajahnya sangat pucat, matanya penuh dengan kekeraskepalaan, dan lengan putih dan lembut memerah oleh matahari yang panas. Dia belum merasakan rasa tertekan, dan tubuhnya tanpa sadar telah jatuh menimpanya.


Sayangnya, dia tidak mengenali emosi canggung Xu Xingwen pada waktu itu, Melihat bahwa dia selalu berhadapan dengannya, dia secara alami berpikir bahwa pihak lain tidak menyukai dirinya sendiri. Dia telah melakukan banyak hal yang sekarang terkesan bodoh.


Termasuk gosip soal kekasih, sebenarnya, dia sudah lama melihat bahwa gadis itu setengah hati, tetapi sengaja menjalin hubungan dengan gadis itu, dan ingin mengambil kesempatan untuk membuat Xu Xingwen cemburu.


Siapa sangka, Xu Xingwen ternyata bersama gadis itu.


Ketika mendengar berita ini, Lu Zhizhou ingin muntah darah, dan enggan mengirim kemarahan kepada Xu Xingwen. Pada saat itu, dia benar-benar berkecil hati, dan secara spontan pindah ke baris pertama.


Tanpa diduga, suatu hari dia bisa duduk kembali ke posisi ini.


Lu Zhizhou menopang dagunya. Matanya tidak tahu baris mana yang ada di buku itu. Pikirannya berkibar dan dia kembali ke malam pertama ciuman itu.


Dia tidak memberi tahu siapa pun bahwa minumannya tidak seburuk yang dipikirkan semua orang, setidaknya minuman pada hari itu tidak akan membuatnya mabuk.


Namun penampilan seseorang, benar-benar membuatnya merasa mabuk melangkah di tanah.


Xu Xingwen terjerat dikurungan lengannya, dengan wajah memerah, mata berkilau seperti musim semi, membuatnya tidak ingin melewatkan untuk malam yang baik ini.


Dia juga gila, dan pikirannya belum dipahami dengan jelas, langsung bergerak untuk menciumnya.


Untungnya, dia mendapat respons paling lembut.


Xu Xingwen tidak memiliki keterampilan untuk mencium, bibirnya hanya melekat, ia bahkan tidak bernafas, hanya bisa gemetar menerima ciuman yang kasar.


Pada suhu tinggi, tubuh Xu Xingwen begitu lembut sehingga dia hanya bisa berdiri tegak dengan lengan di pinggangnya. Dia menutup matanya. Dia dengan enggan menarik beberapa jarak dan melihat Xu Xingwen terkontaminasi dengan saliva, bibirnya yang tipis sedikit terbuka, memperlihatkan ujung lidah memerah, bulu mata basah, dan setengah menyipit padanya...


Lu Zhizhou tiba-tiba berdiri dari kursi dan itu membuat suara keras.


Seluruh orang dikelas menoleh untuk menatapnya, dia kembali duduk dengan tidak wajar dan menarik celananya.


Lima detik kemudian, ponsel Xu Xingwen memunculkan pesan.


[ Xue wei, aku benar-benar ingin menciummu di sini. ]



Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments