[12] Xue wei, ayo berkencan ~

Koridor gedung pengajaran tidak ada yang lalu lalang dan tampak kosong.


Xu Xingwen mematikan keran, dan setelah suara air berhenti, itu adalah kesunyian yang tak tertahankan.


Keheningan semacam ini bukan untuk mendengar keheningan yang tenang, tetapi untuk mendengar suara napas dari Lu Zhizhou di dekat telinganya.


Lembab, dengan sedikit kehangatan, secara bertahap mencemari kulitnya.


Detak jantung Xu Xingwen berdebar kencang, dan panas yang membakar dengan cepat menyebar dari daun telinga ke seluruh tubuh.


Lengan Lu Zhizhou dipinggangnya sedikit tidak nyaman, tetapi dia tidak ingin membebaskan diri.


Lu Zhizhou membelenggu dia dalam posisi ini, bibirnya hanya berjarak pendek dari daun telinganya, suaranya agak rendah, dan dia terus mengakui kesalahannya. "Sayang, aku salah."


Xu Xingwen merasa tenggorokannya kering dan berkata, "Apanya yang salah darimu?"


Lu Zhizhou menyunggingkan senyum. "Aku salah, aku seharusnya menahan diri dan menciummu saat mabuk, aku seharusnya tidak menjilat telingamu, dan aku seharusnya tidak menciummu terlalu keras sampai membuatmu tidak berdaya dan memaksa menggesek pantatmu."


Mengacu pada dua kata terakhir, Xu Xingwen kesal, dan pipinya memerah malu dan marah. Dia menekuk sikunya dan membanting ke dada Lu Zhizhou. "Diam!"


Lu Zhizhou meringis, Xu Xingwen sangat marah sehingga dia tidak memiliki kendali dan benar-benar melukainya.


Lu Zhihou selalu menjadi orang yang tidak akan berhenti dan beralih memeluknya lebih ketatnaasnya yang hangat menerpa leher Xu Xingwen. "Sayang, kau melukaiku."


"Enyahlah!"


"Kau benar-benar mengusirku?" Nada suara Lu Zhizhou mengandung desahan yang agak tidak dapat dimengerti. Dia menggunakan hidungnya untuk mengelus telinga Xu Xingwen. "Aku sangat menyukaimu."


Jantung Xu Xingwen melonjak hebat, dan ujung matanya tiba-tiba menjadi merah, hampir menangis.


Kata menyukaimu begitu kuat sehingga terlalu besar, belum lagi itu dari mulut Lu Zhizhou. Dia secara sepihak sudah menyukainya begitu lama. Dia pikir dia tidak bisa menunggu sampai akhir. Tanpa terduga, kejutan ini begitu tak terduga.


Dia hanya ingin membuka rekaman dan membiarkan Lu Zhizhou mengatakannya lagi.


Seolah-olah dia telah menekan tombol pelepas, kekuatannya segera diturunkan dengan bersih, dan tubuhnya melembut dalam pelukan Lu Zhizhou.


Lu Zhizhou memandangi telinga merahnya, diam-diam tersenyum dan ada rasa lapar di hatinya. Dia ingin menundukkan kepala dan menciumnya, tetapi dia tidak berani.


Dia mabuk dan tidak bermoral terakhir kali, jadi Xu Xingwen hanya menampakkan wajah dingin padanya selama setengah bulan. Jika kali ini dia lakukan lagi, diperkirakan keintiman berikutnya harus ditunda ke tahun baru monyet.


Lu Zhizhou memeluknya. Di musim panas, kedua pria besar itu sangat dekat, dan itu membuat gerah, tetapi tidak ada yang berpikir untuk memisahkan diri terlebih dahulu.


Xu Xingwen memperlambat emosinya dan berbisik, "Kenapa kau menabrakku saat pelatihan militer ditahun pertama?"


Lu Zhizhou menjepit daun telinga merah yang membuatnya ngiler. "Kenapa kau tidak meminta instruktur untuk istirahat?"


Xu Xingwen mengerutkan kening dan dengan tegas berkata, "Aku bisa bertahan."

"Karena itu aku merasa buruk."


Xu Xingwen menggigit bibir bawahnya dan menahan sudut mulutnya untuk tidak tersenyum. Dia mendengus, "Jadi, kau menabrakku."


"Aku ingin pergi ke rumah sakit bersamamu untuk beristirahat." Lu Zhizhou pura-pura tidak melihat senyumnya sesaat, dan suaranya begitu manis. "Ngomong-ngomong, aku jatuh cinta padamu,"


"Xue wei, ayo berkencan ~ ~"



Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments