[11] Apakah kau... Daritadi mengawasiku?

Awal masuk sekolah siswa tahun ketiga.

Ketika komite siswa senior pensiun, guru pelatih mengajak para anggota komite siswa untuk makan bersama dikedai jalan siswa.

Xu Xingwen juga termasuk pada saat ini, dan sulit untuk menolak.

Setelah minum tiga putaran, guru pun pergi dan tidak lagi memperhatikan mereka. Setan dan hantu yang minum anggur tiba-tiba mengungkapkan warna asli mereka.

Lu Zhizhou sangat ceria dan selalu sangat terbuka dalam komite siswa. Hasil yang baik dari popularitas adalah siapa pun dapat datang untuk mengisi anggurnya.

Xu Xingwen tidak duduk di meja bersamanya, dia membalikkan badannya dan menyaksikan gerakan di sisi Lu Zhizhou.

Awalnya baik-baik saja hanya satu orang di departemen. Kemudian, orang lain juga masuk dan mengambil bahu Lu Zhizhou. Mereka menyapanya dan menuangkan beberapa cangkir lagi.

Xu Xingwen tampak tertekan, tetapi tidak mungkin. Dia dan Lu Zhizhou adalah musuh dimata semua orang. Bagaimana dia datang untuk membantu Lu Zhizhou memblokir anggur?

Untungnya, Lu Zhizhou tahu ukuran dirinya, dan setengah dari minuman, dia bangun dengan alasan mencari udara segar.

Kedai ini terletak di ujung jalan siswa, lingkungan disekitar adalah perumahan yang sudah digusur, dikelilingi oleh rumput liar, dan pada malam hari, lampu-lampu jalan samar-samar memproyeksikan cahaya redup.

Xu Xingwen takut Lu Zhizhou tidak bisa melihat jalan, dan akan terjun ke rumput liar jadi dia bergegas mengejarnya.

Lu Zhizhou tidak pergi terlalu jauh, dia berada didekat sumur di pintu belakang kedai, sedang mencuci wajah dengan air.

Pada malam hari, air sumur biasanya dingin. Xu Xingwen khawatir bahwa panas dan dinginnya bergantian akan menyebabkan sakit kepala. Untuk sementara waktu, dia lupa bahwa hubungan antara keduanya tidak dekat. Dia menyerahkan tisu dan khawatir.

"Pusing?"

Lu Zhizhou kaget, begitu melihat Xu Xingwen, dia perlahan santai.

Dia menyeka wajahnya dan menyeringai di sudut mulutnya, "Kenapa kau bisa ada disini?"

Xu Xingwen tidak dapat menemukan alasan yang cocok, jadi dia bertingkah acuh tak acuh. "Aku khawatir kau mabuk dan jatuh ke dalam sumur."

Lu Zhizhou tersenyum lebih dalam: "Kau ada didalam sana, bagaimana kau tahu bahwa aku akan jatuh ke dalam sumur?"

... Ceroboh! Xu Xingwen memiliki mulut yang kencang dan tidak lagi ingin berbicara.

Siapa tahu Lu Zhizhou tidak membiarkannya pergi, orang ini suka menggodanya ketika dia sadar, dan ketika mabuk dia akan semakin tidak terkendali. Dia menopang tangannya di dinding di belakang Xu Xingwen.

“Bagaimana kamu tahu bahwa aku mabuk?” Lu Zhizhou tersenyum, dan nadanya begitu manis seolah menelan madu osmanthus kental. “Apakah kau... Daritadi mengawasiku?”

Pipi Xu Xingwen memerah, dan telapak tangannya menyentuh dada Lu Zhizhou, berusaha mendorong orang itu menjauh.

Lu Zhizhou sangat atletis, sulit baginya untuk didorong, dia menyentuh daun telinga Xu Xingwen, nada bingung. "Bagaimana tiba-tiba begitu merah?"

Xu Xingwen tersentuh olehnya, kakinya seketika lemah, dia berpegang pada lengan Lu Zhizhou untuk mempertahankan posisinya.

“Kau mabuk, kembalilah tidur!”

Bagaimana mungkin? Dia jelas datang dan mencoba bertanya kepada Lu Zhizhou. Ketika dia mengikuti pelatihan militer, dia jatuh padanya. Apakah itu karena merasa tertekan olehnya?

Dia berpikir bahwa perkataan Lu Zhizhou adalah untuk meremehkannya. Dia kemudian menggodanya karena dia tidak menyukainya. Dalam suasana pesimistis dan putus asa, dia masih berulah pada Lu Zhizhou.

Jadi, seperti orang bodoh, dia merampok kekasihnya, jelas tahu bahwa dia sangat naif tetapi masih melawannya. Dia berharap "ketidaksukaan" ini akan bertahan lebih lama dan lebih dalam. Jika tidak suka, biarkan Lu Zhizhou mengingatnya dengan cara lain yaitu sebagai musuh.

Penciuman Xu Xingwen penuh dengan aroma Lu Zhizhou. Posisi mereka sangat dekat untuk pertama kalinya. Hati Xu Xingwen berdebar hebat, dan keinginan yang lama ditekan oerlahan muncul.

Di bawah sinar bulan yang dingin, dia terperangkap dalam kurungan Lu Zhizhou, bulu matanya yang panjang bergetar, matanya lembut dan jernih, dan kulit seperti porselen putih diwarnai dengan blush.

Lu Zhizhou membuat napas pendek, mengangkat rahang Xu Xingwen dan menciumnya dengan keras.


Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments