[10] Sayang, aku salah, jangan marah, oke?

Xu Xingwen memiliki istirahat makan siang yang langka dan tiba di ruang kelas setengah jam sebelumnya.

Seiring berjalannya waktu, detak jantungnya berangsur-angsur bertambah, dan membanting dadanya.

Dia memaksa dirinya untuk tetap tenang, mungkin guru sudah lupa dengan pemeriksaan fisik demonstrasi, dia benar-benar gugup, tetapi menurut karakter bodoh Lu Zhizhou, dia pasti akan mengingatkan guru.

Dia sudah siap. Setelah meninjau pengetahuan teoretis, guru klinik telah melupakan apa yang dia katakan minggu lalu dan berencana untuk mengambil sukarelawan untuk didemonstrasikan secara pribadi.

Lu Zhizhou bergegas untuk merekomendasikan dirinya sendiri sebelum guru memilih orang lain. "Guru, bukankah kau sudah mengizinkanku dan teman sekelas bekerja sama dengan pemeriksaan medis minggu lalu? Kami sudah siap, sekarang tunjukkan pada semua orang?"

Semua orang segera terkesiap dan diam-diam kagum. Big bro Lu Zhizhou benar-benar melakukan cara tidak bermoral untuk melihat Xu Xingwen malu ah, dan bahkan bersedia untuk menyelinap masuk.

Guru itu ingat bahwa dia hampir memicu perang abad yang lalu minggu lalu. Ketika seseorang melihatnya begitu positif, dia tersenyum dan berkata, "Yah, aku belum pernah melihat siswa yang begitu baik untuk waktu yang lama. Kalian berdua, siapa yang jadi pasien?"

Xu Xingwen berdiri di samping, wajahnya seperti salju, dan tampaknya tidak ada keinginan untuk bicara.

Lu Zhizhou mengangkat alisnya dan tampak seperti angin musim semi. "Aku."

Dia menatap Xu Xingwen. "Xue Wei, tidak ada pendapat?"

Pandangan itu dengan jelas dikatakan, biarkan aku menyentuhmu dan biarkan kau menyentuhku, jangan mengelak.

Jari-jari Xu Xingwen gatal, dan merasa benci tidak bisa menutupi mata yang seperti berbicara itu.

Lu Zhizhou, orang ini mungkin terlahir dengan wajah tebal, guru belum berbicara, dia dengan bersemangat langsung berbaring, dan meletakkannya disisi tubuh  menunggu guru memberi perintah.

Xu Xingwen dapat menebak mata seperti apa yang diperlihatkan para teman sekelas tanpa dia perlu mendongak, dia merasa malu dan tertekan pada saat yang sama, dan pipinya memerah.

Guru berdehem sejenak dan mengabaikan keanehan di hatinya. Dia berkata, "Mulailah."

Lu Zhizhou berkedip dan menatapnya.

Xu Xingwen masih dapat mengingat tiga tahun yang lalu dalam detak jantung yang panik. Lu Zhizhou mencemooh dirinya sebagai si satu meter dan delapan puluh tujuh yang lemah. Jadi apa sekarang?, Apa dia akan membuat tangannya kotor?

Berpikir seperti ini, Xu Xingwen akhirnya mengatasi rasa malunya dan tanpa bicara langsung melakukan pemeriksaan.

Guru klinik menghentikannya. "Hal pertama harus menanyakan informasi pasien untuk memastikan apa itu pasien sendiri. Bagaimana kau langsung melakukannya."

Xu Xingwen merasa seperti seorang pembunuh tanpa perasaan.

"Nama?"

"Lu Zhizhou ~"

"Umur?"

"20 ~"

"Jenis kelamin?"

Lu Zhizhou tiba-tiba tertawa. "Apa yang kau katakan."

Xu Xingwen menyadari bahwa dia telah mengajukan pertanyaan konyol, dan kemudian bertanya beberapa kata, lalu meletakkan tangannya di dada Zhizhou.

Guru sekali lagi mengoreksi. "Hei, tunggu sebentar, kau harus melepas pakaiannya."
Ketika suara itu jatuh, pemandangan itu sangat memalukan.

Lu Zhizhou masih diam dan tersenyum, matanya dalam, jatuh ke daun telinga Xu Xingwen.

Telinganya sensitif, dan ketika dia malu, telinganya selalu merah.

Xu Xingwen masih tidak tahu bahwa telinga merah, masih berwajah dingin, berusaha untuk terus menafsirkan apa itu pembunuh tanpa perasaan.

Dia memiliki buku-buku jari yang jelas, kulitnya sangat putih, jari-jarinya seperti batu giok putih, dan pemiliknya tidak manusiawi.

Tapi sekarang, Lu Zhizhou menatap wajah Xu Xingwen yang tanpa ekspresi kini memerah, jari-jarinya mencapai perutnya, membuka kancing mantel putihnya.

Dia tiba-tiba tidak tahan, dan senyum malas tidak bisa dipertahankan lagi, dan matanya tiba-tiba menjadi sangat dalam.
Dia batuk dan menggerakkan kakinya secara tidak wajar.

Xu Xingwen melihat gerakannya, dan telinganya yang sudah merah seketika sdmakin merah.

Dalam beberapa menit berikutnya, mereka berdua seperti kehilangan jiwa, dan melakukan hal sewenang-wenang. Berulang kali melakukan kesalahan seakan mereka bukan siswa top.

Akhirnya pemeriksaan fisik selesai dengan susah ayah, Lu Zhizhou sudah berkeringat.

Xu Xingwen dengan memerah, menaruh tangannya yang panas ke dalam saku mantel putihnya, dan menundukkan kepalanya berjalan keluar dari ruang kelas.

Toilet di gedung pengajaran berada di ujung koridor, hanya waktu kelas, tidak ada seorang pun.

Xu Xingwen membuka kran, dan air dingin menghanyutkan, menghilangkan suhu di tangannya.

Dia menundukkan kepalanya dan lehernya melengkung dengan sempurna.

Lu Zhizhou menempel di belakangnya, lengannya melingkari pinggangnya, dan nafas panas menyembur di belakang telinganya.

Dia berbicara, dengan nada lengket. "Sayang, aku salah, jangan marah, oke?"


🌼🌼🌼

Next chapter sampai tamat terkunci ya!

Donasi per judul, cek disini untuk info lengkapnya!


Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments