5. If I were an Ordinary Student...

Wang Xuzhi terbangun oleh panas, hanya merasa bahwa dia berada di kompor dan ingin keluar dari itu, tetapi tangannya  terasa seperti satu pon, membuatnya tidak bisa bergerak.

Ketika dia membuka matanya, dia dikelilingi oleh warna putih, tetapi melihat bekas cetakan bola basket di langit-langit, dia langsung mengenali bahwa itu adalah ruang medis sekolah.

Lagi pula, ini adalah tempat di mana ia membolos kelas sepanjang tahun sambil memainkan bola basket dan menghancurkan sebagian ruangan medis sekolah, ia menjadi orang yang berisiko tinggi untuk masuk ke ruang medis sekolah. Jadi ketika dia masih sepuluh meter jauhnya, dokter medis sekolah akan langsung mengunci pintu ketika melihatnya.

Dia tidak menyangka bisa masuk kesini lagi! *excited*

Langit di luar agak gelap, jam di meja tempat tidur menunjukkan bahwa sekarang jam 4:30 sore.

Ketika dia memalingkan kepalanya lagi, Wang Xuzhi melihat kepala manusia berbaring di punggung tangannya, familiar dan tampan, dengan bulu mata panjang melengkung, kantung mata merah, dan rambut terurai lembut didahi. Bagaimanapun dilihat, begitu enak dipandang.

Bagaimana bisa tidur seperti ini terlihat begitu menggemaskan? Persis seperti kelinci.

Wang Xuzhi terhenyak, berpikir bahwa setiap orang memiliki dua mata dan satu hidung, mengapa orang ini begitu menarik?

Dimana letak perbedaannya?

Semakin memikirkan hal ini, dia semakin mengamati dengan seksama.

Hei ... apakah kulit orang kaya begitu baik? Kenapa dia begitu putih? Tampak sangat lembut.

Wang Xuzhi mengulurkan jari, menahan napas, dengan gemetar ke wajah Cheng Yueming.

*Tusuk*

Cheng Yueming membuka matanya.

Wang Xuzhi, "?!!"

Cheng Yueming tersenyum samar, Wang Xuzhi tersenyum dengan canggung, "Bro, jari-jariku kram, aku tidak sengaja..."

"Apa kau mau memukul wajahku?” Cheng Yueming meninju dia dengan pukulan.

"Fck! Kau pembunuh ah!!!"

Wang Xuzhi duduk di tempat tidur, menggosok wajahnya, dan menatap mata Cheng Yueming yang penuh dendam.

Ini benar-benar sakit ... Cheng Yueming terlalu kurus, dan hanya tulang muncul, sial, berdenyut perih.

Cheng Yueming batuk dengan sedikit canggung. Dia melihat ke samping dan berkata, "Sebenarnya, kau juga menyakitiku."

Wang Xuzhi tiba-tiba merasa sangat dingin, menatap Cheng Yueming dengan ngeri, memeluk dadanya.

"Apa yang kau pikirkan secara membabi buta? Belum pernah mendengar efek kekuatan saling menguntungkan? Tangan baba sakit."

‘Cepat atau lambat, kau akan jatuh di tanganku.‘ Kepala Wang Xuzhi berkedut dengan olpersimpangan imajiner, mengambil keputusan secara diam-diam.

“Ya, ayahmu dan ayahku tadi di sini.” Cheng Yueming menggosok tangannya dan membawa secangkir air panas dari meja ke Wang Xuzhi.

Wang Xuzhi mengambil dan melihat air panas yang mengepul, "Oh."

"Cheng Yueming, Wang Xuzhi, guru menyuruh kalian pergi ke kantornya." Seseorang yang tampaknya teman sekelas tetapi tidak dapat mengingat nama, melanjutkan, "Ayah kalian juga ada disana."

Wang Xuzhi hampir menyemburkan air dimulutnya, "Belum pergi?"

“Ayo kita pergi dan menemui Ayah.” Cheng Yueming berdiri dan meregangkan pinggangnya, sepertinya dia tidak tidur dengan nyaman.

Wang Xuzhi mengangguk walaupun merasa kalimat ini ada yang aneh.

Menghadapi dua harimau besar, membuat Wang Xuzhi bergidik takut, tapi dia tidak bisa menunjukkan itu di depan Cheng Yueming!

"Halo paman, ayah," Wang Xuzhi menyapa.

Wang Shihong menepuk pundaknya, tampak tidak marah sama sekali.

Wang Xuzhi, "..." Mati, ini bahkan lebih membuat panik.

Ayah Wang Xuzhi yang terlalu pendiam membuat Wang Xuzhi semakin ketakutan. Orang yang berwajah jinak di depannya tampak seperti bukan ayah kandungnya yang biasa mengejarnya dengan sapu.

"Ayah ... aku salah." Wang Xuzhi benar-benar meruntuhkan imejnya, berlutut di lantai memegang paha Wang Shihong, dengan raut wajah sepenuhnya memperbaiki kesalahan seseorang sebelumnya (idiom); untuk bertobat dari kesalahan masa lalu dan membalik lembaran baru.

Beralih melihat ke ayah Cheng Yueming, Wang Xuzhi tidak tahu siapa namanya, "Cheng Zhu, kau masih punya waktu untuk datang ah?" Nah, sekarang dia tahu.

Dia menatap dua yang hampir sama tinggi, satu dewasa dan remaja, mereka hampir serupa tetapi seperti bertemu musuh, sangat menentang satu sama lain, dengan tidak siap untuk memberikan satu inci (idiom). Wang Xuzhi diam-diam mengacungkan jempol dalam hati: 'awesome'

Dia kemudian kembali menatap ayahnya, pihak lain juga meliriknya, yang berarti bahwa kau berani memperlakukan Lao Tzu seperti itu, berhati-hatilah dengan pantatmu!

Wang Xuzhi menggelengkan kepalanya, sama sekali tidak berani.

🌻🌻🌻


Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments