10. If I were an Ordinary Student...


“Hum … ah mama!” Wang Xuzhi berlari dan tersandung gumpalan tanah, gravitasi tidak stabil, akhirnya menarik Cheng Yueming jatuh bersama diatas rumput.


BUGH!


Kedua orang itu langsung tergeletak dengan Wang Xuzhi ditekan di bawahnya, dia meregangkan lehernya dan melihat ke belakang, dengan ekspresi bersyukur, "Hei! Baba berlari sangat cepat! Bukan begitu?"


"…" Cheng Yueming tidak mengatakan apa-apa, dia menatap Wang Xuzhi dengan kedua lengan menopang dikedua sisi.


Wang Xuzhi berkedip dan panik.

"I-itu... Kenapa kau tidak bicara? Seharian ini hanya mengabaikanku..."


Cheng Yueming mendekatkan wajahnya, hampir menyentuh ujung hidung Wang Xuzhi.


Wang Xuzhi seketika berkeringat.

"Uhuk, apa kau tidak panas?"


"Haaaaah …" Cheng Yueming menghela nafas tanpa daya, berbalik dan berbaring di sisi lain, "benar-benar bodoh."


Wang Xuzhi duduk, mengulurkan tangan, dan memandang Cheng Yueming dengan tatapan terbakar, berkata, "Setelah ini, kita adalah teman baik sehidup semati."


Cheng Yueming memandangnya, suasana hatinya rumit, balas menjabat tangan dengan erat, mengatup giginya, "Sahabat!"


"Ayo pergi! Baba mengajakmu untuk makan es loli!" Wang Xuzhi berdiri, menarik Cheng Yueming, dan merangkulnya, tampak seperti teman yang baik.


“Kau mengajakku, aku yang bayar?” Tanya Cheng Yueming.


Wang Xuzhi mengangguk, dengan muka tebal, "Kau juga mengerti bahwa aku, itu … orang yang malu secara ekonomi."


"Ck …" Cheng Yueming memberinya tatapan menghina.


Namun pihak lain merasa benar-benar cuek, makin tamak. "Aku ingin makan es krim, tidak mau es loli!"


"Jangan menendang hidungmu di wajahmu! Aku tidak punya banyak uang!"


*mengambil keuntungan


"Aku tidak peduli! Teman baik susah senang harus saling berbagi!"


Wang Xuzhi menjilat es loli, rasa manis menjalar dimulutnya, dan menatap ke atas, duduk di sebelah Cheng Yueming, merasa agak halus.


Dia kembali menjilat es loli, dan memandang Cheng Yueming. Pria itu memegang buku ulasan di satu tangan, seolah-olah dia tidak bisa merasakan dingin, dia membuka mulutnya dan langsung menggigit es loli.


Wang Xuzhi berkata, "Eh?"


“Ada apa?” Cheng Yueming meliriknya, lalu mengalihkan perhatiannya ke buku ulasan.


“Itu bukan cara yang tepat untuk memakan es loli!” Wang Xuzhi menunjuk ke es loli yang terfragmentasi dan menyedihkan yang telah digigit oleh Cheng Yueming.


Cheng Yueming menggigit lagi dan bertanya, "Apa cara yang benar?"


Wang Xu memiliki wajah serius, memasukkan es loli ke mulutnya, lalu menyedotnya, slurp slurp.


"Ini cara yang benar!"


Cheng Yueming,"…" Suasana menjadi lebih rumit.


-•-


Wang Xuzhi dan Cheng Yueming berdamai.

Pada hari Sabtu, langit cerah, dan Wang Xuzhi dibangunkan oleh ayahnya.


Dipaksa bangun ditambat ketidakpuasan sebelumnya, Wang Xuzhi menyibak selimut, masih belum sepenuhnya sadar, dia berdiri dan mulai berteriak, "Ada apa? Tidak bisa membiarkan orang tidur dipagi hari?"


"Uhuk." Batuk kering.


Wang Xuzhi memperhatikan ada sesuatu yang salah dan membuka matanya dengan bodoh, Cheng Yueming berdiri di belakang ayahnya dengan senyum di wajahnya.


Wang Xuzhi menatap dirinya sendiri, dan dia tidak mengenakan apa-apa selain celana panjang …


"WTF!" Dia sibuk naik ke tempat tidur, sedikit canggung, "Apa yang kau lakukan di rumahku?"


“Bangun, aku akan bawa kau ke kota untuk bermain, aku sudah memberi tahu Paman Wang.” Cheng Yueming menarik selimutnya.


Wang Shihong mengangguk, "Kalian mengobrol saja, aku akan bekerja."


"Oke, Paman Wang, pergi perlahan," jawab Cheng Yueming sopan.


Ketika Wang Shihong pergi, Wang Xuzhi memutar matanya dan berbaring langsung di tempat tidur, "Tidak pergi."


“Benarkah?” Tanya Cheng Yueming.


Wang Xuzhi menutup matanya,"Tidak! Aku ingin tidur!"


Cheng Yueming terdiam beberapa saat, dan tiba-tiba berkata, "Aku traktir."


“Ayo pergi!” Wang Xuzhi membuka matanya dengan semangat dan melihat Cheng Yueming berbaring di sampingnya, menghadap wajahnya, menakuti dia, “Oh astaga!” Dia berguling turun dari tempat tidur.


"WTF, Cheng Yueming, apa kau hantu? Kau menakutiku!"


-•-


Wang Xuzhi mengobrak-abrik isi lemari dan menemukan lalu memakai pakaian yang dia rasa tampak bagus, dan menatap Cheng Yueming, "Bagaimana? Apa penampilanku sangat mempesona?"


Cheng Yueming melirik rambutnya yang ungu, matanya melayang, dan dia mengucapkan "um," secara asal-asalan.


“Hehehe.” Wang Xuzhi mengambil pundak Cheng Yueming, mengunci pintunya, dan berkata, "Bro, kau mau membawaku bermain kemana?”


"Taman hiburan."


"Taman hiburan? Itu bagus, brother!" Wang Xuzhi bersandar pada Cheng Yueming lalu maju dengan gembira. "Apa yang menyenangkan di taman hiburan?"


“Kita akan tahu setelah sampai di sana.” Bibir Cheng Yueming terangkat, dan dia mengikuti Wang Xuzhi.


Karena mereka menyelinap keluar, keduanya memilih untuk naik bus. Tentu saja, ongkosnya masih dibayar oleh Cheng Yueming.


Wang Xuzhi memukul dada Cheng Yueming dengan ringan, memandangnya dengan tersentuh, "Brother yang baik! Saat pulang nanti, ayo minum anggur merah dan bersumpah menjadi teman selamanya!"


Cheng Yueming, "…" Kau lupakan saja!


Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments