45. Dongengku

Sinar matahari di musim dingin terasa nyaman, rasa kedinginan digantikan oleh alam, ruang kelas ditutupi dengan sinar matahari, dan Guo Zhi mengangkat tangannya diatas buku, menghalau sinar matahari yang menyinari bukunya membuatnya tidak bisa membaca dengan nyaman.

Hari ini, dia duduk di deret pertama dekat jendela. Dari waktu ke waktu, dia memandangi dosen di podium. Dari waktu ke waktu, dia melihat keluar jendela. Di luar ada lapangan. Ada beberapa kelas yang mengikuti kelas pendidikan jasmani. Peluit guru berbunyi dan teriakan lelaki yang bermain basket berlanjut.

Hidung Guo Zhi agak gatal, ia mengambil tisu toilet dari tas, menutupi hidungnya dan bersin. Dalam dua hari terakhir, ia terinfeksi flu oleh teman sekamarnya Ke Junjie. Guo Zhi tidak terlalu suka minum obat, ia percaya pada ketahanan tubuhnya. Dia merasa bahwa dia akan perlahan-lahan membaik setelah dua hari, tetapi bukan saja tidak baik, tetapi juga menjadi semakin serius.

Setelah guru pendidikan jasmani membubarkan kelas dan membiarkan mereka bebas bergerak, hal pertama yang dilihatnya adalah Shi Xi. Dia duduk di bawah pohon dan mengambil buku. Angin bertiup, meniup sentuhannya dan meniup rambutnya, jari-jarinya memegang halaman-halaman buku, wajahnya tanpa ekspresi. Shi Xi selalu bersih dan murni untuk buram dimata dunia, Shi Xi dapat mengalahkan matahari hanya dalam satu detik.

Kemudian ia melihat Guo Ruojie disisi lain. Ternyata kelas sepupunya itu juga merupakan kelas pendidikan jasmani, dia dengan malas mencari posisi di mana dia bisa berbaring. Guo Zhi dengan cepat mengirim pesan teks ke Guo Ruojie, dan memintanya untuk membantu dengan imbalan makanan ringan. Guo Ruojie perlahan-lahan berjalan ke arah Shi Xi lalu berbaring di halaman, memegangi kepala dengan siku ditanah, kedatangannya membuat seluruh kelas berguguran banyak yang gemetar, ia menggaruk bokong, menguap lalu berkata malas. "Hei, seseorang menyuruhku untuk memberi tahumu: Shi Xi, sinar matahari hari ini sangat hangat, lihat ke atas."

Shi Xi tidak berbicara, dia masih melihat ke bawah, membaca buku, dan Guo Ruojie tidak keberatan dengan sikap dingin Shi Xi. Ponsel di tasnya berdering, ada pesan masuk.

[ Kau bilang, tidak? Kenapa dia tidak melihat ke atas? ]

[Aku akan merasa aneh ketika aku mendongak, kau tidak bisa mengirimkan langsung padanya? Jangan menggangguku ]

[ Dia tidak membuka ponsel saat membaca buku atau melakukan hal lain. Juga, sepupu, bisa tidak kau bergeser ke samping dan tidak menghalangi pandanganku? ]

Guo Ruojie tidak membalas, dia bergeser sesuai permintaan, dan duduk, dengan sengaja kembali menghalangi pandangan Guo Zhi. Guo Ruojie melihat matahari dengan mata terbuka, dia perlahan berkata lagi, "Guo Zhi, anak itu berikan semua emosinya padamu, dia bisa menahan kesakitan dari orang lain, tapi kurasa dia tidak mampu menahannya jika itu kau. Jadi, Shi Xi, jangan sakiti dia."

Shi Xi membalik halaman. "Aku tidak bisa berjanji, tidak ada yang bisa menjamin masa depan, dan tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti bahwa kami tidak akan saling menyakiti. Dalam beberapa kasus, sesuatu akan terjadi, dan bagaimanapun juga akan terluka." Shi Xi hanya bisa menyetujui permintaan ini, tetapi janji seperti itu tidak ada artinya. Tidak akan ada pertengkaran, itu tidak akan menyakiti cinta orang lain, dan kadang-kadang bahkan terlalu banyak perhatian akan terdistorsi menjadi celaka.

Guo Ruojie menatap Shi Xi, realitas dan alasannya tampaknya tidak sesuai dengan usianya. Bertentangan dengan kenyataan dipandangan Guo Zhi, ia akan menjawab sambil tersenyum. : Aku tidak akan pernah terluka karena Shi Xi selalu bersamaku.

Shi Xi melanjutkan, "Tetapi bahkan jika suatu hari aku menyakitinya, itu bukan apa yang aku inginkan." Janji ini yang dapat Shi Xi berikan, tidak peduli alasan apa pun yang melukai Guo Zhi di masa depan, itu juga bukan keinginannya.

Guo Ruojie tersenyum dan kembali berbaring di halaman, dia melihat sesuatu dalam jawaban Shi Xi. Jika dia merasa serius dalam hubungannya, maka dia salah. Perasaan dua orang itu berbeda. Shi Xi melihat konsekuensi dari cinta dan prosesnya. Apa yang bisa dijelaskan dari ini? Ini bukan untuk menjelaskan bahwa Shi Xi serius memikirkan masalah antara dia dan Guo Zhi.

[ Apa yang kalian bicarakan, boleh aku tahu? ]

[Kami berbicara tentang berbagai gaya saat kalian diranjang. ]

[ Wanita nakal! ]

Dalam pelajaran berikutnya, tidak ada lagi sosok Shi Xi dilapangan. Guo Zhi mendengarkan kelas dengan cermat, dan terus menggosok hidungnya dari waktu ke waktu. Kelasnya sangat sunyi. Hanya ceramah dosen yang didengar. Sebuah kotak obat masuk dari jendela dan jatuh ke atas meja Guo Zhi, itu adalah obat flu. Guo Zhi menoleh, tidak ada sosok apapun diluar sana. Seketika dia memikirkan hal-hal misterius diberbagai film, sebotol air mineral dilemparkan ke dalam lagi. Guo Zhi tidak buta, tidak ada orang di luar jendela. Apakah ini sepuluh keajaiban dunia? Guo Zhi tidak sabar untuk memberi tahu Shi Xi, dan langsung melakukan panggilan dari ponselnya.

Seketika deringan terdengar di luar jendela, teman sekelas dan guru melemparkan pandangan mereka. Guo Zhi tidak bisa menahan suara jantungnya. Begitu semua mata kembali fokus dan dosen tidak memperhatikan, Guo Zhi pun berdiri dan melihat ke bawah ambang jendela. Shi Xi sedang duduk di bawah sana. Dia bersandar di dinding, buku catatannya diletakkan di pangkuannya, dan dia dengan cepat mengetuk keyboard.

Ada begitu banyak pertanyaan yang ingin Guo Zhi tanyakan: Bukankah kau harus mengikuti kelas? Kenapa kau disini? Kenapa kau membuat jantungku berdetak lebih kencang?

Tetapi dia tidak bertanya apa-apa, karena dia tidak akan pernah mengganggu Shi Xi ketika sedang menulis novel.

Mereka dipisahkan oleh dinding, di dalam kelas dan di luar kelas. Guo Zhi kembali duduk dibangkunya, satu tangan sedang mencatat, tangan yang lain di ambang jendela, tepat diatas Shi Xi, merasakan angin, merasakan sinar matahari, merasakan Shi Xi.

Setiap orang memiliki dongeng yang dipenuhi dengan cinta yang indah. Bahkan jika mereka terluka, bahkan jika mereka melihat kekejaman realitas, bahkan jika mereka telah melewati usia naif, lalu bagaimana mereka tidak bisa bunuh diri, sedih, kehilangan cinta, menangis ketika kita sakit, ketika kita lelah, setidaknya kita bisa jadi kuat, menghapus air mata, berbaring di selimut hangat di tengah malam, membuka dongeng, membacanya satu per satu, dan terus percaya.

Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments