35. Sifat kehidupan

Di tengah malam, seluruh kota dalam keadaan yang tenang, Guo Zhi mengerjap sesekali menepuk wajahnya, berusaha menahan kantuk. Untuk waktu yang lama, dia dengan lembut membuka pintu, memastikan tak mendengar suara ayahnya, lalu menutup pintu, bersembunyi di balik selimut dan menelpon Shi Xi.

"Kenapa?" Hanya satu kata namun sudah menghangatkan hati Guo Zhi membuat dirinya bahagia.

"Bukan apa-apa, aku sudah dirumah. Apa kau sudah pulang?"

"Pergi besok."

"Kau sedang apa?" Guo Zhi tidak terlalu ingin tahu apa yang Shi Xi lakukan, hanya dengan mendengar suara Shi Xi saja sudah sangat bagus.

"Kenapa kau tak tidur dan melakukan ini ditengah malam?"

"Aku tak bisa tidur." Kelopak mata terasa berat, dan tangannya berkerut, udara di selimut agak pengap, dia sedikit membuka selimut agar udara masuk, lalu melanjutkan, "Bisakah kau menceritakan sebuah kisah? Aku memberimu dongeng Andersen saat itu."

"Apa kau pikir aku punya waktu luang?"

"Itu benar." Mulutnya tidak lagi bersuara. Shi berdiri dari meja komputer, jari-jarinya mengambil buku-buku yang tertumpuk di lantai, ia duduk di tempat tidur dan membalik buku itu, yang agak konyol, dalam pengetahuannya, Guo Zhi percaya bahwa dongeng memiliki akhir yang bahagia, tetapi ternyata tidak.

Dulu dia ingin membiarkan Guo Zhi tahu betapa buruknya dunia namun tak ada pengaruhnya. Dia memalingkan jarinya dari cerita gadis yang memotong kakinya dan mengenakan sepatu merah, lalu mengabaikan cerita mermaid yang  kehilangan cinta juga kehilangan suaranya dan menjadi buih. Dan berhenti dicerita yang berakhir bahagia, suaranya sebagus diawal.

Shi Xi perlahan membacanya, dan Guo Zhi mendengarkan dengan tenang, lalu jatuh tertidur.
.
.

Paginya, Zhou Hui mengetuk pintu kamar, "Guo Zhi, bangun, hari ini kita pergi ke mal untuk membeli perlengkapan tahun baru."

"Ya, aku akan segera bangun."

Guo Zhi bangun dari tempat tidur, dan memikirkan Shi Xi pasti masih tidur. Ketika pulang dan melakukan sesuatu, dia tidak bisa tidak memikirkan apa yang dilakukan Shi Xi saat ini. Ekspresi seperti apa yang akan dimilikinya? Orang seperti apa yang dia temui dan novel apa yang dia tulis? 

Secara terpisah, itu hanya satu kata, itu tidak serius, tetapi itu memberi orang perasaan aneh dan indah. Apa yang hilang di hatinya, apa yang lebih pikirkan tentang dia, Guo Zhi ingin berhenti memikirkan dia ketika sedang sibuk; ia ingin sibuk ketika saya bebas. Ia tidak menginginkannya. Ini bukan cara untuk membiasakan diri. Itu seperti penyakit serius. Jika tidak minum obat, itu hanya akan semakin buruk.
.
.

Seluruh mall ditutupi dengan dekorasi merah. Bagian luar mall ditata dengan sebuah meja. Orang yang memegang mikrofon dengan pakaian rapi mengirimkan rayuan untuk membeli ponsel. Penontonnya dikelilingi oleh orang-orang, dan kelompok itu seperti zombie. Di mall, orang-orang datang dan pergi, mereka memilih barang-barang yang mempromosikan Tahun Baru, dan wajah disambut dengan kegembiraan Tahun Baru. Tapi ini hanya ilusi. Apa yang bisa dibawa Tahun Baru? Itu tidak bisa membuat orang yang tertekan dalam hidup kaya, juga tidak bisa membuat kesedihan atau masalah hilang.  

Guo Zhi turun dari mobil dan berjalan di belakang orang tuanya, dia dalam suasana hati yang baik, melihat tata letak mal yang berseri-seri, tak tahan untuk menyentuh boneka lucu untuk sesekali dan menarik tangan model humanoid.    
    
Ada suara dari depan, ada sekelompok orang berkumpul di sana. Mereka juga dengan penasaran masuk ke kerumunan dan berdesakan. Setelah beberapa detik, wajah Guo Zhi memucat. Didalam kerumunan itu ada dua lelaki, tangan keduanya saling bertaut, raut wajah mereka tampak berantakan, lelaki yang kecil di belakang lelaki yang lebih tinggi, kakinya sedikit gemetar, matanya dipenuhi dengan air mata yang akan jatuh. Di depan mereka berdiri sebuah keluarga berteriak keras, seorang pria paruh baya yang sombong dan seorang wanita paruh baya yang menutup mata anak laki-laki berusia sekitar lima tahun.

"Kalian orang gay, apa kalian tak merasa melakukan kesalahan? kalian seharusnya pulang dan diam dirumah. Ada anak-anak di luar, aku tidak ingin anakku belajar hal menyimpang ini."
    
"Apa kau bilang?" Lelaki di depan menatap marah pria paruh baya itu, lelaki di belakangnya menarik pakaiannya, tidak ingin dia bertengkar. Orang-orang di sekitar juga berbicara dan berteriak dari kerumunan, "Ya, tidakkah cukup memalukan?"

"Lelaki dengan lelaki, apa jadinya?"

"Benar-benar hal memalukan yang terjadi di tahun ini."

"Apakah orang tuamu tahu?"

"Apakah ada anggota keluarga yang peduli padamu?" 

Tuduhan yang tak terhitung ini tidak hanya berdampak pada kedua lelaki itu tetapi juga di luar kerumunan. Lelaki di depan memandang semua orang dengan marah, "Apa yang kalian lakukan? Kenapa menyalahkan kami?"    

"Berpelukan didepan umum dan masih mau menyangkal?"

Mata lelaki itu juga merah, karena ketidakmampuannya, dia tidak bisa melindungi orang yang dicintai di belakangnya. Dia hanya bisa membiarkan diirinya menanggung tuduhan dan kekasihnya menangis di belakangnya.
    
"Ayo pergi." Lelaki dibelakang meminta dengan terisak.

Mereka akhirnya tidak tahan dengan tatapan dan ejekan ini, lalu pergi. Ketika mereka berjalan keluar dari mal, pegangan tangan mereka terlepas. Guo Zhi merasa sakit di dadanya semakin kuat dan kuat, mungkin itu karena dia tidak merasa sendiri.

Ini kenyataan yang kejam, bukan?

Dan Ju pernah berkata padanya bahwa ada orang yang menerima perasaan ini dan ada yang menentangnya. Tetapi dia tidak mengatakan pada Guo Zhi bahwa ada terlalu banyak orang yang tidak menerima lebih dari mereka yang dapat menerimanya.

Kedua lelaki itu melepaskan tangan mereka dibawah tekanan, bukan? pertanyaan ini, dia berani mengatakan bahwa dia bisa melakukannya? Beberapa hal sering dikatakan tidak berguna, tetapi mereka begitu melelahkan.    

Ketika kau perlu menghadapinya, kau hanya ingin melarikan diri. Ini bukan kelemahan, ini adalah naluri.

Ketika ada secercah harapan untuk perasaan ini, kenyataan akan dihancurkan dengan pot air es yang tak terhitung jumlahnya.   

Melihat kerumunan mulai bubar, mereka terus berjalan. Guo Yunyong memandang ke depan dan tiba-tiba berkata, "Lihat, ini akhirnya." Guo Zhi yang mengikuti dibelakang yakin kata-kata Ayah ditujukan padanya. Lihat, di mana dia ingin melihat? Apa yang dilihat? Jika ia melihat hal-hal ini didepan matanya sendiri, ia tidak akan menyukai Shi Xi? Bagaimana mungkin?
    
Sifat kehidupan mungkin kejam.

Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments