3. Mengobrol dengan bos baru

Selanjutnya, Xu Kai berbicara dengan Li Xiang tentang pekerjaan sebentar, kebanyakan tentang pembagian kerja dan proses. Kata-kata Xu Kai tidak banyak, dan Li Xiang yang sering berbicara. Namun, walau hanya beberapa kata, tetapi ucapan Xiu Kai sangat berharga, dapat merangkum banyak kata-kata Li Xiang, dan berdasarkan percakapan ini, dia akan menemukan beberapa celah dalam prosesnya. Li Xiang memikirkan apa yang dikatakan Shuai Kevin sebelumnya. Bos baru ini benar-benar tidak mudah. Apalagi Xu Kai terlihat sangat muda.

Tiba-tiba Xu Kai bertanya. "Selain bekerja, apa hobimu?"

Li Xiang tahu bahwa ini berarti laporan pekerjaan telah berakhir. Pada akhirnya, keduanya bisa sedikit rileks, berbicara tentang kehidupan sehari-hari, dan menganggapnya sebagai orang yang mudah didekati. Dia tidak bisa menahan diri untuk mulai bersantai, dan panca inderanya mulai meregang. "Biasanya, ketika aku pulang kerja, aku tidak punya kegiatan. Aku pulang ke rumah untuk bermain game dan menonton film. Aku mulai belajar berenang baru-baru ini. Aku juga suka bepergian saat punya uang..."

Dia menyangka Xu Kai mendengarkan dengan sangat serius, dia juga bertanya. "Game apa?"

"Hanya DOTA, tidak ada banyak game yang bisa kumainkan ..." Li Xiang bertanya-tanya apakah dia hanya akan bermain game tanpa perencanaan karir. "Aku sedang memikirkannya, haruskah menggunakan waktu luang untuk mempelajari sesuatu, tetapi aku tidak tahu belajar apa..." Berbicara tentang ini, perut Li Xiang berbunyi dan dia melihat ke arloji, sudah jam 12:20.

Li Xiang mengangkat kepalanya dan mengungkapkan senyum pada Xu Kai. "Bos, sudah waktunya untuk makan siang."

Xu Kai melirik layar komputer, "Hm, aku tidak melihat waktu. Sudah seharusnya makan siang." Dia meraih mantelnya, "Ayo pergi ke kafetaria."

HeyHeyHey! Maksudku, aku harus makan, bukan kau harus makan! Bukankah sebagai bos besar kau harus terus bekerja keras, mengapa kau pergi makan sepagi ini? Bahkan jika kau ingin makan, jangan mengajakku!

Li Xiang berdiri dengan baik dan membuka pintu untuk bos. "Aku akan memanggil Vivian untukmu, dia pasti sudah menunggumu untuk makan." Li Xiang berpikir bahwa dia sangat cerdas, dan mendorong tanggung jawab makan dengan bos pada Vivian.

"Dia sudah pergi ke kafetaria. Dia mengirimiku pesan pada jam 12," Xu Kai berkata, "Dengan yang lainnya."

Li Xiang keluar dari kantor Xu Kai. Tentu saja, kursi departemen penjualan kosong dan tidak ada seorang pun di sana.

Kelompok orang yang tidak loyal!

Kemudian dia mendengar suara dingin di belakangnya bertanya padanya, "Apa celanamu sudah kering?"

“Sudah kering!” Li Xiang tersenyum kaku.

Ketika Li Xiang duduk berhadap-hadapan dengan Xu Kai di kafetaria, dia merasa sangat malu.

Mata semua orang tertuju pada Xu Kai, menyeberang atau langsung melewati Li Xiang. Gambar Xu Kai tentang putra bangsawan dan kantin sama sekali tidak dibatasi, sehingga dia lebih mencolok.

Jari-jari Xu Kai ramping dan persendiannya berbeda. Dia memegang sumpit dan dengan elegan memakan makanan di piring. Untuk pertama kalinya, Li Xiang merasa bahwa kantin di kafetaria dapat terlihat sangat canggih.

Setelah dua orang duduk, tidak ada yang berbicara, dan suasana ambigu perlahan tumbuh.

Akhirnya, Li Xiang tidak bisa menahan diri untuk tidak membuka mulutnya. "Pertama kali aku datang ke kafetaria perusahaan, aku merasa sangat segar, ada pangsit dan mie. Tetapi setelah waktu yang lama, aku merasa bosan dengan menu yang sama hampir setiap hari. Ikan hari ini sama seperti dua hari yang lalu."

Xu Kai mendengarkan dengan tenang betapa monotonnya dia menggambarkan hal-hal di kafetaria. Pada akhirnya, dia bertanya. "Kau suka makan apa?"

“Daging babi goreng!” Setelah menjawab ini, Li Xiang pikir itu sangat memalukan. Ada layar terbelah di benaknya. Di satu sisi, Xu Kai dengan anggun memotong steak dan minum anggur merah. Di sisi lain, dia menggigit potongan daging babi ...
Setelah kalimat ini, keduanya tidak berbicara lagi.

Xu Kai terus makan makanan di nampan makan dengan anggun, Li Xiang mengangkat kepalanya beberapa kali dan menemukan bahwa Xu Kai hanya mengawasinya.

Li ingin mengisi mulutnya dan ingin mengakhiri makan siang ini sesegera mungkin. Ketika dia menyelesaikan sup terakhir, dia menemukan bahwa Xu Kai mengakhiri makan sama lambatnya.

“Kalau begitu ayo pergi!” Li Xiang melihat arloji. Makan siang dilakukan selama 20 menit.

"Mulutmu bernoda sesuatu," Xu Kai menyatakan fakta ini dengan nada dingin.

Li Xiang merasa lebih malu dan menyeka dengan tangannya beberapa kali tanpa mengusap hal-hal yang ternoda.

Pada saat ini, tangan panjang Xu Kai meraih dan dengan lembut menggosok mulut Li Xiang dengan tisu. Lalu dia meremukkan tisu itu ke sudut piring dan berkata tanpa jejak. "Oke, ayo pergi."

Li Xiang berpikir selama beberapa detik sebelum bangkit dan ikut melangkah.

Bos baru ini, selain terlalu tampan dan keren, tampaknya cukup baik ... sangat peduli dengan staf ...
.
.

Kembali ke tempat duduk, Li Xiang memarahi Shuai Kevin, pada dasarnya mengatainya bukan teman yang baik karena tidak menunggunya makan. Shuai Kevin meminta maaf, tetapi bosnya pergi ke kafetaria pada jam 12, dan dia harus menemaninya. Dapat dikatakan bahwa bos adalah Dewa, dan temannya hanya manusia. Li Xiang mencibir padanya.

Dari pukul 11:30 hingga makan siang, kotak surat telah masuk beberapa email lagi.

Selain email kantor, ada juga surat dari HR, pemberitahuan janji pertemuan Xu Kai, yang menuliskan pengalaman Xu Kai. Li Xiang membacanya secara kasar dan mendapatkan informasi berikut: Xu Kai lulus dari universitas terkenal di Amerika dengan gelar master, kembali ke China setelah bekerja di salah satu top 500 perusahaan teratas di Amerika Serikat selama tiga tahun, dan menjabat sebagai direktur pemasaran di perusahaan besar lain, kemudian pindah ke H. Perusahaan ini adalah sebagi direktur penjualan. Menurut perhitungan waktu kelulusan, Xu Kai seharusnya baru berusia 31 tahun, tahun ini, dan dia sudah mendapatkan sertifikat MBA dari sebuah institusi terkenal di usia muda.

Li Xiang mulai mendesah, berusia 27 tahun, lulus dari universitas umum, hari ini, dia masih karyawan paling dasar, terus - menerus membandingkan diri sendiri dengan orang lain hanya akan membuat orang marah /pepatah/.

Kemudian dia melaporkan kepada Vivian bahwa dia aman. Cukup yakin, menurut kata-katanya, Xu Kai tidak dapat mengingat bahwa dia telah menyentuh pahanya. Vivian membalas dengan ucapan selamat dan tidak ada lagi obrolan. Li Xiang melihat status pekerjaannya menyala dengan lampu merah, menjadi tanda sibuk, mengetahui bahwa bos baru sudah datang, sebagai sekretaris Vivian pasti sibuk, jadi dia tidak menganggu lagi.

Disisa jam kerja, Li Xiang melakukan beberapa panggilan pelanggan, membalas beberapa email, dan melakukan panggilan konferensi dengan departemen lain ... Langit di luar jendela perlahan-lahan menjadi gelap, dan sudah jam lima, waktunya pulang kerja.

Li Xiang bersiul dan mematikan komputer. Setelah mencuci cangkir, dia langsung pergi ke bus. Mencari posisi yang relatif nyaman untuk duduk, Li Xiang melihat arloji, 5:05.

Tiba-tiba, dia teringat masalah serius.  Xu Kai ... Dia ... Akankah dia naik bus ini ... Bukankah dia tidak naik terakhir kali ...

Li Xiang merasa gelisah, dia mulai memikirkan berbagai tindakan:

Metode 1,segera turun dari bus, ganti bus antar-jemput dan kembali ke rumah, tetapi ini buang-buang waktu, tetapi juga untuk menghabiskan ongkos bus;

Metode 2, segera tidur, kepala tancap ke kursi, tidak menunjukkan wajah, tetapi terlalu pengap;

Metode 3, ketika melihat Xu Kai, berpura-pura tenang, berpura-pura bahwa belum pernah melihatnya di bus ini;

Metode 4, langsung mengakui kesalahan, bos, lepaskan aku, aku benar-benar tidak sengaja!

Pukul 5:10, Vivian naik bus.

Li Xiang melihat-lihat dan menemukan bahwa tidak ada sosok Xu Kai.  Dia diam-diam bertanya padanya, "Bagaimana dengan bos baru? Tidak naik shuttle?"

Vivian meletakkan tangannya. "Bos mana yang naik shuttle bus, dia menyetir ke kantor. Kau benar-benar bisa melelahkanku hari ini!"

Bus antar-jemput mulai melaju, dan matahari terbenam di luar jendela mobil berwarna merah.

Suasana hati Li Xiang telah membaik.


Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments