8. JJ junior tidak pantas bicara


Seluruh kelas mendadak hening termasuk Si wanita tua kepala popcorn yang baru saja akan memulai pelajaran.

Mereka semua kaget dengan teriakan Tong Tong, tidak ada yang berani bersuara.

Zhou You juga kaget, dia memecah kesunyian. "Ada apa?"

Dia biasanya berbicara tanpa aksen, tetapi mudah diungkapkan jika dia kaget ketakutan atau marah.

Ini adalah aksen utara.

Tong Tong sadar lalu melihat sekeliling, menyadari situasi.

Ini bukan mimpi.

"Itu ... aku ... aku hanya ..." Tong Tong mencoba meregangkan wajahnya, jadi dia pura-pura bersikap tenang, "Aku hanya ..."

“Kau baru saja berteriak padaku.” Zhou You masih tampak syok.

"........."

Tong Tong memandangnya dan mengakui, "Aku baru saja berteriak padamu."

Kali ini Zhou You terdiam.

Keduanya begitu hening, tepat ketika seluruh kelas berpikir mereka akan bertarung.

Wanita tua kepala popcorn bergegas mendekat dengan gemetar, "Jangan bertengkar, anak-anak jangan bertengkar! Kalian teman sekelas, kalian harus saling mencintai."

Tong Tong melihat bahwa wanita tua akan tersungkur, dia dengan cepat mengulurkan tangan untuk membantunya berdiri. Dia tidak bisa membantu tetapi menjelaskan, "Guru Cao, kami tidak bertengkar."

"Baguslah jika kalian tidak bertengkar, jangan bertengkar." Wanita tua itu menyipit padanya dan tersenyum ramah, "Dengan cara ini, kalian berdua harus berjabat tangan dan pelukan agar menjadi teman baik lagi."

Tong Tong, "..."

Zhou You, "..."

Keduanya diam.

“Tidak apa, berteriak satu kalimat itu bukan hal yang serius.” Zhou You mengangkat alis dan mengulurkan tangan untuk meraih tangan Tong Tong.

Tangan Zhou You besar dan hangat sementara tangan Tong Tong kecil dan dingin.

Berpegangan bersama, Tong Tong tidak nyaman, tetapi dia tidak memiliki kekuatan untuk membebaskan diri.

Zhou You membawa Tong Tong kedalam pelukan dan menepuk punggung beberapa kali. "Good sister!"

Kemarahan Tong Tong tidak baik, tetapi dia harus menunggu Guru Cao pergi.

Zhou You menatap ulir rambut Tong Tong dan merasa rambut di bawah dagunya sangat lembut.

“Baiklah, sekarang waktunya untuk kelas.” Guru Cao memandang kedua bocah itu dengan puas dan tersenyum lalu kembali ke podium.

Tong Tong segera mengambil kesempatan untuk mendorong orang menjauh, napasnya terengah.

Asma Tong Tong tidak mudah kambuh dengan berlari atau sedikit berolahraga, tetapi tidak ditahan ketika takut atau emosi.

Ketika dia tidak bisa bernapas, Tong Tong dengan panik duduk lebih dulu, sedikit membungkuk dan perlahan-lahan menenangkan diri.

Zhou You menoleh, memperhatikan wajah Tong Tong sudah mulai memutih.

“Ada apa?” ​​Senyum Zhou You memudar, kini dia mengerutkan kening.

Tong Tong menarik napas dalam-dalam dan menghembuskannya. Itu sedikit lebih baik. Dia memandang Zhou You dengan tidak senang. "Bukan urusanmu."

Zhou You memandang keadaannya yang membaik, mengangkat alisnya dan tersenyum. "Aku tadinya ingin bertanya, bagaimana kau bisa sering asma, apa trakeamu terlalu tipis?"

"Tidak." Tong Tong tidak sabar.

“Apa yang terjadi padamu?” Tanya Zhou You.

“Mungkin paru-paruku kecil,” asal Tong Tong. Dia kembali menegakkan punggung.

“Kalau begitu aku memotong setengah untukmu, paru-paruku besar,” Zhou You berkata sambil tersenyum, tetapi nada bicaranya cukup serius.

"..."

Tong Tong membuka mulutnya dan ingin mengejeknya, tetapi melihat deretan giginya yang menyilaukan, dia mengurungkan niat.

Tong Tong tahu bahwa emosinya tidak baik, dia dan Zhuang Qian telah saling kenal selama lebih dari sepuluh tahun. Kemarahannya naik, Zhuang Qian tidak akan tahan. Keduanya sering berkelahi karena emosinya.

Ia percaya bahwa jika seseorang memperlakukannya dengan emosi, ia pasti tidak akan memandang orang itu selama sisa hidupnya.

Tapi Zhou You tetap tersenyum padanya seperti ini.

Tong Tong tiba-tiba merenungkan sedikit tanda-tanda yang tidak biasa.
Menghubungkan dengan mimpi itu...

Tong Tong cerdas sejak usia dini dan otaknya berputar lebih cepat. Dia juga suka menonton drama penalaran pada khususnya, dan dia masih suka menganalisis dirinya sendiri.

Dia baru saja menganalisisnya, mungkin Zhou You ... apakah itu ... mungkin ... Memikirkan kemungkinan tertentu, telinga Tong Tong merah dan kepalanya dengan dengan cermat mendongak untuk menatap Zhou You.

Dalam semua keadilan, Zhou You sangat tampan. Pria yang sangat tampan. Ini adalah wajah yang telah ia dambakan. Namun, Tong Tong benar-benar merasa bahwa karakter Zhou You tidak terlalu cocok dengan wajahnya.

Tong Tong menghela nafas.

“Kau melihat wajahku masih bisa menghela nafas?” Zhou You yang tengah fokus melihat papan tulis tiba-tiba bicara.

"........."

Tong Tong memutar kembali kepalanya dengan kaku dan terus seperti itu sampai jam istirahat pada siang hari.

Ketika bel berbunyi, kerumunan keluar dari ruang kelas. Mereka semua akan makan siang.

Zhuang Qian tahu bahwa Tong Tong tidak makan siang musim panas jadi tidak memanggilnya. Dia memimpin para adik untuk keluar.

Dalam sekejap mata, sebagian besar waktu berlalu.

Tong Tong akhirnya menoleh dan melihat Zhou You, "Kenapa kau masih duduk di sini?"

Zhou You mengerjap, "kenapa kau masih duduk?"

Tong Tong menatap matanya, dengan tanpa daya mengangkat tangannya memanggil seorang gadis yang baru saja akan keluar lewat pintu belakang, "Xue Lingling."

..."Hei! Ada yang ingin aku katakan!"

Xue Lingling berbalik.

“Kau bawa dia ke kantin.” Tong Tong menunjuk Zhou You.

“Ayo.” Xue Lingling berhenti dan tersenyum.

“Kau tidak pergi makan?” Zhou You bertanya kepadanya.

"Tidak." Tong Tong mendorongnya keluar dengan tidak sabar, "Cepat, anak perempuan sedang menunggumu."

Sebanyak sepuluh anak laki-laki di kelas sudah pergi, dan Tong Tong tidak berani merujuk ke gadis-gadis lain, takut kalau perempuan takut menangis. Xue Lingling dulu satu kelas dengannya, dan emosinya cukup baik.

Zhou You tidak mengatakan apa-apa, dengan senang mengikuti Xue Lingling.

Kelas itu sunyi, dan seluruh bangunan sunyi.

Tong Tong melihat-lihat beberapa halaman buku dan sangat jengkel.

Tidak tahu apa yang membuatnya kesal, dia mungkin tahu, tetapi dia tidak mau mematerialisasikan sesuatu.
Konkretnya, dia mungkin akan menangis.

Tong Tong menatap koridor luar sebentar, siap pergi ke toilet untuk menemukan Zhuang Qian.
Dia tidak ingin sendirian.

Ke dalam toilet, Tong Tong baru saja menarik ritsleting.

“Hei, Tong Tong?” Sebuah suara datang dari belakangnya.

Tong Tong menoleh ke belakang dan melihat bahwa lelaki itu tampak sangat familiar, tetapi dia tidak bisa mengingat namanya.

Xiao Kai yang melihatnya tidak berbicara, memandang Tong Tong dari atas ke bawah.

Tong Tong mengerutkan kening, masih tidak ingat siapa orang ini.

Xiao Kai memandang ekspresinya dan tahu bahwa dia telah lupa namanya, dan wajahnya tiba-tiba buruk. "Tong Tong, aku dengar keluargamu bangkrut."

Mendengar itu, Tong Tong ingat.
Ayah lelaki ini bekerja di perusahaan ayahnya. Dia juga bertemu orang ini ketika dia pergi ke perusahaan ayahnya untuk bermain. Pada saat itu, ayah dari pria ini memanggil tuan muda, dan orang ini juga memanggilnya begitu.

Namanya ... Xiao Kai?

“Aku dengar keluargamu masih berhutang?” Xiao Kai berdiri diam di toilet dan menarik resleting.

Tong Tong masih tidak berbicara, menatap Xiao Kai, tampak dingin.

“Jangan menatapku seperti ini, bukankah kau menyalahkanku karena kebangkrutan keluargamu?” Xiao Kai tersenyum, “Ayahmu tidak menyalahkanku karena tinggal di rumah sakit.”

Wajah Tong Tong berubah, masih tidak mengatakan apa-apa. Menunduk untuk kembali menarik ritsleting ke atas, lalu mengangkat kaki dan berjalan ke arahnya.

Dia baru saja mengambil setengah jalan, pintu toilet ditendang terbuka.

Tong Tong menoleh.

Zhou You berdiri di pintu, wajahnya tenang dan tidak bicara.

Xiao Kai juga melihat kearah pintu, tetapi orang yang berdiri disana, entah itu ketinggian yang menindas atau semacam momentum yang kuat, membuat Xiao Kai tanpa sadar menghindari matanya.

Melihat Zhou You, pandangan Tong Tong menjadi rumit, dia tidak tahu berapa banyak yang didengar.
Dia sebenarnya sangat khawatir dengan kenyataan bahwa orang lain tahu tentang keluarganya yang masih berhutang.

Keheningan di toilet berangsur-angsur menjadi tertekan.

Xiao Kai melihat bahwa kedua lelaki itu saling kenal, ritsletingnya belum ditarik sempurna, dia segera berteriak pada Zhou You. "Siapa kau sialan?"

Zhou You mengerutkan kening, menyipitkan mata dan wajahnya berubah dingin.

Jantung Tong Tong tiba-tiba melonjak sedikit lebih cepat, wajah dingin Zhou You terlihat sangat kejam.

Ini bukan sisi yang angkuh untuk menggertak tetapi hanya mengungkapkan kata enyahlah secara tidak langsung. Ekspresi tidak layak untuk menanggapi seseorang.

Disaat Xiao Kai ingin berbicara lagi, Zhou You dengan tenang bergerak maju dua langkah dan akhirnya berkata. "Lihat dirimu, mulutmu seperti telah dijilat anjing. Kau bermulut besar, kwek kwek kwek, apa kau bebek betina?"

Tong Tong, "........."

Xiao Kai tertegun, dan aksen ini tidak seperti orang-orang di sini.

Xiao Kai terhenyak, mengerutkan kening dengan mata melotot, "Kau -"

"Benar tidak, lihat dirimu yang kasar, apa kau dilahirkan dari keluarga rusak? Sini perlihatkan seberapa kasarnya kau. Aku akan memberimu tepuk tangan." Zhou You menepuk tangan dengan sangat cepat.

Wajah Xiao Kai memerah karena emosi, bicaranya tidak jelas. "Kau ... kau ... aku ..."

Zhou You menunduk ke bawah lalu menampar anu-nya. "JJ kecil tidak pantas bicara, kau mengerti?"

“Brengsek.” Xiao Kai megap-megap dan cepat-cepat menarik ritsleting, lalu bergegas keluar dari toilet. Sambil berjalan, dia berkata. "Kau tunggu saja nanti."

"Jangan, jangan tunggu, sekarang saja." Sistem bahasa Zhou You benar-benar berantakan. "aku sangat mudah memotongmu daripada memotong kentang. Kau bisa terpotong sepuluh dalam satu menit. Apa kau percaya atau tidak?"

Xiao Kai hampir menangis dan berlari dengan memegang celananya.

Tong Tong, "........."

Hati Tong Tong berubah menjadi abu. Dia sudah memutuskan, tidak peduli apapun yang terjadi, dia tidak akan mau dicium orang bodoh ini.

Zhou You menoleh dengan pandangan kesal karena tidak sesuai ekspektasi. "Lihat dirimu, ketika aku memutar mataku, itu tidak cukup bisa berbalik -"

"Gunakan bahasa Mandarin!" Tong Tong tidak tahan lagi. Zhou You tidak dapat merusaknya dengan wajah ini.

Zhou You tertegun, lalu tersenyum, dan sistem bahasa kembali normal. "Maaf, ini aksen dari lahir. ketika aku masih kecil, aku mengikuti ayahku dan berkeliaran di utara. Tidak mudah dikendalikan ketika aku marah."

Melihatnya kembali normal, Tong Tong merasa lega, saraf di kepalanya akhirnya tidak lagi kencang.
Setelah beberapa saat, dia merasa buang air kecil, tidak peduli dengan Zhou You yang masih menatapnya, dia berbalik dan menarik resleting ke bawah.

“Kenapa kau tidak bicara lagi,” Zhou You meraih bahunya dan berhenti di depannya, “Sister, bisakah kau memberitahuku dibagian mana kau marah agar aku bisa menghindarinya?”

"Kau menghalangiku." Tanda persimpangan imajiner berkedut di dahi Tong Tong. "Bicarakan nanti."

"Kalau begitu, ketidakpuasan apa yang lihat dariku, apa yang tidak kau suka, kau katakan, mari kita selesaikan bersama, aku masih sangat menyukaimu, aku bersedia menjadi temanmu."
"Jangan katakan ini dulu, aku harus kencing ..." Tong Tong tidak bisa menahan diri.

"Ken... apa?” Zhou You tidak mendengar dengan jelas.

"Kencing ..." Tong Tong mengertakkan gigi.

"Ken... apa -" Zhou You belum selesai, kakinya terasa hangat, dia seketika melompat tinggi. "WTF!"

Wajah Tong Tong tanpa ekspresi, "Kencing."


🌻🌻🌻


Jangan lupa klik tombol Subscribe / Langganan diatas untuk info update chapter terbaru.
Donasi buat Choco
Chapter terbaru tidak muncul di Select Chapter jadi klik judulnya dibawah!
Loading

Comments

Post a Comment